logo

Anemia penyakit darah

Mereka yang terbiasa menghilangkan gejala utama anemia untuk musim atau jadwal kerja intensif menempatkan kesehatan mereka pada risiko besar. Penyakit seperti ini secara populer disebut anemia. Definisi anemia dapat direpresentasikan sebagai berikut - proses patogen mulai terjadi dalam tubuh, sebagai akibatnya tingkat hemoglobin dan jumlah sel darah merah menurun. Saat ini, penyakit ini dianggap sangat umum, dan menurut data tidak resmi, sekitar 30% dari total populasi menderita karenanya.

Anemia - apa penyakit ini dan apa yang berbahaya?

Darah manusia terdiri dari sekelompok tiga sel - sel darah merah yang sudah akrab, trombosit dan sel darah putih. Setiap sel individu dirancang untuk melakukan fungsi individualnya. Sel darah merah disebut sel darah merah. Ini mengandung hemoglobin. Sel darah merah tidak hanya menodai darah kita, tetapi juga melakukan fungsi yang lebih penting, yaitu, mengangkut oksigen ke seluruh tubuh. Ketika jumlah eritrosit mulai menurun atau tingkat hemoglobin turun, ini mengarah pada pengembangan anemia.

Anemia adalah penyakit yang sangat berbahaya dan ada beberapa fakta mendasar tentang hal ini:

1 Bahkan ketika jumlah sel darah merah yang sangat rendah diamati dalam tubuh, tubuh terus mengangkut oksigen selama bagian-bagian tubuh. Ini terjadi sampai keadaan anemia menjadi kritis. Itu sebabnya seseorang mungkin tidak curiga untuk waktu yang lama bahwa penyakit seperti itu sedang berkembang.

2 Ketika tubuh tidak menerima oksigen yang cukup, kelaparan oksigen mulai muncul dengan sendirinya. Ini penuh dengan distrofi jaringan dan gangguan fungsi organ individu.

3 Bahaya anemia terletak pada kenyataan bahwa itu sering merupakan akibat dari penyakit lain. Bersama-sama, penyakit memiliki efek negatif yang sangat kuat pada tubuh, yang dapat menyebabkan konsekuensi serius.

4 Bentuk anemia serius dapat sangat membahayakan tubuh bahkan tanpa adanya proses infeksi atau inflamasi yang bersamaan. Sebagai contoh, anemia defisiensi B12 sangat mempengaruhi tubuh, yang tidak menerima vitamin yang diperlukan untuk fungsinya.

5 Anemia sangat berbahaya bagi ibu hamil. Misalnya, seorang wanita hamil didiagnosis menderita penyakit seperti anemia - apa artinya ini? Dalam hal ini, anemia, yang identik dengan anemia, membahayakan wanita dan bayi yang belum lahir.

Karakteristik umum anemia

Singkatnya, anemia adalah kondisi patologis darah. Mungkin timbul sebagai akibat dari berbagai keadaan. Perlu juga dicatat bahwa obat membedakan anemia dari jenis yang berbeda - pseudo-anemia. Nama ilmiah dari patologi ini adalah hidronemia. Dalam hal ini, darah pada manusia menjadi sangat cair, sementara jumlah sel darah merah dan kadar hemoglobin tetap tidak berubah.

Tergantung pada konsentrasi hemoglobin, ada tiga tahap anemia. Semakin rendah level ini, semakin serius penyakit anemia:

  • Anemia ringan. Dalam hal ini, level hemoglobin dipertahankan dalam 90 g / l.
  • Anemia sedang. Tingkat hemoglobin bervariasi antara 70-90 g / l.
  • Anemia berat. Tingkat hemoglobin turun di bawah 70 g / l.

Jika tingkat anemia ringan dan dalam beberapa kasus, derajat rata-rata manifestasinya memerlukan pengamatan yang dinamis dan, jika perlu, penggunaan obat-obatan pendukung, anemia berat memerlukan intervensi bedah, yang tanpanya seseorang tidak bisa bertahan hidup.

Selain tingkat keparahan, dokter membagi anemia menjadi beberapa tipe berikut:

  • Relatif. Paling sering didiagnosis pada saat kehamilan atau selama kehilangan darah kecil.
  • Mutlak. Jumlah sel darah merah berkurang secara signifikan, dan sebagai hasilnya, tingkat hemoglobin, yang ada dalam sel darah merah, berkurang.

Penyebab dan masalah pasien dengan anemia

Definisi anemia mungkin sebagai berikut - keadaan tubuh di mana jumlah sel darah merah berkurang dan, sebagai aturan, tubuh tidak menerima oksigen yang cukup untuk fungsi normal. Sebagian besar pasien didiagnosis menderita anemia defisiensi besi. Itu membuat sekitar 90% dari semua jenis anemia lainnya. Menurut statistik WHO, anemia didiagnosis dengan penyakit darah pada setiap pria keenam dan setiap wanita ketiga.

Zat besi dalam tubuh manusia berperan aktif dalam proses metabolisme, metabolisme, dan pertukaran gas. Orang dewasa yang sehat menggunakan sekitar 25 mg zat besi per hari, dan stok total zat ini dalam tubuh tidak lebih dari 4 gram.

Konsep anemia jenis ini menyiratkan kurangnya zat besi dalam tubuh, dan sebagai akibatnya, ketidakmungkinan fungsi normalnya. Ada beberapa alasan utama yang mengarah pada pengembangan anemia defisiensi besi:

  • Nutrisi yang tidak tepat. Vegetarian vegetarian sering menderita bentuk anemia ini, karena seseorang hanya dapat mengambil 3% zat besi dari sayuran, dan 25% dari daging.
  • Masalah dengan pencernaan dan akibatnya ketidakmungkinan penyerapan zat besi oleh tubuh.
  • Periode kehamilan
  • Pendarahan hebat atau ringan. Ini bisa eksternal dan internal.
  • Penyakit kronis.

Tentu saja, ini tidak semua kriteria untuk anemia. Bahaya penyakit ini dimanifestasikan dalam kenyataan bahwa ia dapat bersembunyi untuk waktu yang sangat lama, dan gejalanya sangat mirip dengan kelelahan sederhana dari jadwal kerja intensif dan kurang tidur. Gejala anemia adalah sebagai berikut:

  • Kelemahan umum.
  • Meningkatkan rasa kantuk.
  • Lekas ​​marah.
  • Sakit kepala.
  • Jantung berdebar bahkan saat istirahat.
  • Nafas pendek.
  • Manifestasi penyakit kronis.
  • Pelanggaran sistem pencernaan.
  • Hilangnya blush on dan memar di bawah mata.

Apa yang harus dilakukan dengan anemia?

Kapan gejala pertama suatu penyakit seperti anemia mulai bermanifestasi, ke dokter mana Anda harus pergi? Mengingat fakta bahwa anemia adalah penyakit darah, ahli hematologi harus membantu dalam kasus ini. Dokter inilah yang berspesialisasi dalam masalah darah.

Awalnya, ada baiknya mengunjungi terapis, yang dapat menulis referensi ke ahli hematologi. Juga, rujukan dapat dikeluarkan untuk spesialis lain. Itu tergantung gejalanya. Selain itu, pasien perlu diuji. Pada dasarnya, tes darah umum diberikan, yang memungkinkan Anda untuk menentukan jumlah zat besi, tingkat asam folat, serta kandungan vitamin B12. Segera setelah hasil tes akan diketahui, spesialis dapat membuat kursus pengobatan lebih lanjut dari penyakit ini.

Tetapi bisakah tidak ada pengobatan untuk anemia? Penuh Itu tergantung pada tingkat keparahan anemia. Jika tingkat anemia ringan didiagnosis, pasien hanya diberikan pengamatan dinamis, atau kebutuhan untuk menyesuaikan diet hariannya.

Apa yang termasuk dalam terapi anemia?

Lantas, bagaimana cara menangani anemia? Pengobatan penyakit seperti itu tergantung langsung pada penyebab yang mendasari perkembangan anemia. Misalnya, jika anemia disebabkan oleh kehilangan darah yang parah, maka perdarahan pada awalnya berhenti, kemudian darah ditransfusikan, dan terakhir mereka dapat menggunakan berbagai obat untuk mengembalikan kadar zat dalam darah.

Jika anemia defisiensi besi didiagnosis, pasien akan diberi resep obat yang mengandung zat besi dan asam folat. Agar pengobatan menjadi seefektif mungkin, itu didukung oleh diet yang tepat. Jika anemia diamati pada wanita hamil, maka dalam makanan mereka termasuk makanan yang tinggi zat besi dan dapat meningkatkan kadar hemoglobin. Tidak disarankan untuk mengobati sendiri. Ada beberapa kontraindikasi untuk anemia yang hanya dapat dilakukan oleh dokter yang hadir tergantung pada hasil tes darah.

Statistik internasional tentang anemia

Akhirnya, ada beberapa fakta menarik tentang penyakit seperti anemia. Menurut statistik resmi, lebih dari satu setengah miliar orang di dunia menderita anemia. Jika angka ini disajikan dalam bentuk persentase, maka akan menjadi sekitar 25% dari total populasi. Warga lanjut usia dan anak-anak yang baru lahir beresiko. Perlu dicatat bahwa pada wanita, anemia didiagnosis lebih sering daripada pria. Terutama sering didiagnosis dengan anemia selama kehamilan.

Penyakit anemia

Penyakit anemia ditandai oleh rendahnya kadar hemoglobin dalam darah. Penyakit ini dapat terjadi karena kehilangan darah akut atau kronis.

Selain itu, tanggung jawab untuk terjadinya dapat ditugaskan untuk penghancuran cepat sel darah merah, serta pelanggaran fungsi sumsum tulang merah, yang merupakan organ hematopoietik mendasar.

Yaitu, di dalam dirinya terjadi pembentukan sel darah.

Diagnosis penyakit yang akurat hanya mungkin setelah menerima hasil tes darah umum. Nilai-nilai kadar hemoglobin berikut ini dianggap sebagai indikator normal: mulai dari 120 untuk wanita, hingga 130 untuk pria. Saya ingin mencatat bahwa nilai-nilai yang disajikan sedikit diidealkan, tanpa memperhitungkan kategori usia pasien.

Bentuk anemia

Ada klasifikasi yang agak rumit dari penyakit darah serius ini.

1. Dalam bentuk penyakit yang ringan, indeks hemoglobin menurun hingga 90 g / l. Dalam situasi ini, banyak pasien bahkan tidak curiga bahwa penyakit anemia melanggar kesehatan tubuh. Beberapa sangat cepat lelah, kekuatan internal dengan cepat meninggalkan tubuh.

Suatu sikap apatis yang tiba-tiba terjadi pada seorang anak yang pernah bergerak, ia mencoba untuk berbohong lagi, tidak ada keinginan untuk berpartisipasi aktif dalam permainan, untuk bergerak. Untuk pasien usia sekolah ditandai dengan penurunan kinerja. Bagi banyak anak, penerapan standar sekolah standar untuk pendidikan jasmani, menyebabkan masalah yang signifikan.

2. Penurunan nilai hemoglobin ke kisaran 70-90 g / l menunjukkan transisi penyakit ke bentuk keparahan yang moderat. Seseorang yang sakit mengalami ketidaknyamanan yang parah.

3. Akhirnya, tahap anemia berat ditandai dengan indikator nilai hemoglobin tujuh puluh atau kurang. Paling sering, kondisi parah seperti itu diamati setelah sebelumnya mengalami cedera, operasi berat. Bagaimanapun, kehadiran bentuk anemia ini membutuhkan rawat inap segera pada pasien.

Penyebab anemia

Seringkali, perkembangan penyakit berkontribusi pada asupan makanan yang tidak memadai yang diperkaya dengan zat besi. Terutama, masalah ini relevan untuk anak-anak, anak-anak remaja. Anemia seperti itu disebut defisiensi besi.

Berikut adalah daftar makanan yang bersahabat dengan zat besi: hati, daging sapi, lidah, ikan, delima, apel, oatmeal (oatmeal, barley), kacang-kacangan.

Penyakit seperti tukak lambung, gastritis kronis, semua jenis penyakit usus mampu mendorong tubuh untuk mengembangkan anemia. Penyebab umum lainnya adalah kekurangan asupan vitamin B12, asam folat. Anemia seperti ini disebut merusak, ditemukan melanggar penyerapan vitamin ini.

Konsekuensinya dapat berupa iritasi pada rongga mulut, kerusakan pada sistem saraf.

Kegagalan untuk menerima jumlah yang dibutuhkan vitamin ini oleh tubuh mengarah pada fakta bahwa sel-sel darah merah, yang bertanggung jawab untuk produksi sumsum tulang, memiliki kualitas yang buruk.

Mereka tidak dapat menjamin transportasi oksigen alami yang normal. Tentu saja mengonsumsi obat ini cukup lama, membutuhkan waktu sekitar empat bulan.

Jangan lupa bahwa hemoglobin darah rendah dapat diamati di sejumlah penyakit berbahaya lainnya: pneumonia, hepatitis kronis, kehilangan darah yang parah, lupus erythematosus sistemik. Ada bentuk anemia yang sangat jarang, yang memanifestasikan diri ketika masalah dalam sistem kekebalan tubuh manusia, keracunan infeksi parah.

Anemia penyakit memiliki sejumlah nama sekunder, misalnya pucat anak perempuan, karena penyakit ini sering menyerang anak perempuan ketika mereka berada di usia permulaan pubertas. Tidak hanya kuantitas berkurang, tetapi juga kualitas sel-sel darah hadir, darah “artinya”.

Di antara penyebab sekunder, bersamaan termasuk diet yang tidak sehat, kehadiran sistematis seseorang di ruang pengap, jarang berventilasi, cinta berlebihan untuk kopi, teh.

Gejala anemia

Untuk sebagian besar, fitur kunci dari penyakit tersebut secara langsung tergantung pada seberapa baik darah membawa oksigen ke seluruh tubuh. Penyakit ini dapat memanifestasikan dirinya dengan masalah berikut untuk tubuh:

1. Adanya sesak napas selama proses pernapasan.

2. Munculnya perasaan kelelahan yang tak tertahankan, munculnya keadaan kantuk secara umum.

3. Memburuknya kinerja saluran pencernaan, yang dinyatakan dalam kehilangan nafsu makan sebagian atau seluruhnya.

4. Kondisi kulit menjadi lebih pucat, manifestasi serupa pucat diamati di wajah, bibir.

5. Bola mata, saat tenggelam ke dalam, di sekelilingnya muncul lingkaran berwarna kebiru-biruan.

6. Terjadinya permafrost (dinginkan) secara sistematis.

7. Munculnya sering sakit di kepala, paralel disertai dengan pusing yang konstan, dorongan untuk mual, muntah.

8. Di daerah jantung, jantung berdebar jelas dirasakan, proses pernapasan sebagian besar terhambat.

9. Di daerah sakrum, mungkin sering terjadi rasa sakit, kadang pingsan terjadi, ada kejang-kejang.

Mengingat fakta bahwa zat besi dianggap sebagai salah satu "komponen" kunci dari hemoglobin, pembawa oksigen utama, kurangnya unsur ini memerlukan penurunan persentase dalam kandungannya dalam sel darah merah. Akibatnya, kami memperoleh pasokan oksigen yang sangat tidak memuaskan ke jaringan tubuh.

Aktivitas vital komponen darah yang baru terbentuk, yang disebut "eritrosit," berfluktuasi sekitar tanda 120 hari. Seiring waktu, kehilangan kemampuan fungsional mereka, mereka perlahan terhenti. Sel darah merah yang mati menghambat dan kemudian menghancurkan limpa. Senyawa bebas zat besi, yang diperoleh dalam kasus ini, langsung “digunakan” untuk membuat bagian hemoglobin baru di semua eritrosit yang baru lahir.

Setelah diperoleh oleh tubuh, zat besi secara teratur melakukan tindakan siklus, terus-menerus bergerak dari satu sel darah merah ke yang lain. Zat besi yang diterima tubuh kita bersama dengan produk yang dikonsumsi praktis tidak dirasakan oleh tubuh, diserap secara minimal, karena kelebihan elemen ini berbahaya bagi berfungsinya normal semua sistem vital tubuh.

Kelebihan zat besi

Sisi lain dari koin adalah bahwa, sistematis, setiap hari, penggunaan, selama periode waktu yang lama, obat yang mengandung zat besi, selama anemia, dapat menjadi faktor katalisator untuk terjadinya efek yang tidak diinginkan.

- "Besi buatan" (obat-obatan) yang dikonsumsi di dalam, memiliki efek pengikatan pada hidrogen sulfida, yang terbentuk di usus. Tindakan ini melindungi usus dari kehadiran stimulan alami. Konstipasi kronis dan retensi feses adalah konsekuensi yang sangat mungkin.

- Dalam kasus penyakit usus, setelah operasi, preparat yang mengandung zat besi jauh lebih buruk diserap.

- Pemberian obat yang mengandung zat besi secara intravena dapat menyebabkan akumulasi zat besi yang berlebihan dalam darah. Penetrasi ke dalam sel darah merah, sel-sel dari berbagai organ dapat menyebabkan kerusakan, kematian lebih lanjut.

Jika Anda mengobati dengan memperhatikan penyakit, jangan mengabaikan proses terapeutik, maka penyakit anemia merespon cukup baik terhadap pengobatan. Sebaliknya, jika Anda tidak memulai perawatan tepat waktu, mengabaikan rekomendasi medis, maka kemungkinan pembusukan darah sangat besar. Tubuh dapat terkena penyakit parah yang melemahkan, seperti tuberkulosis paru, yang dalam beberapa situasi dapat berakhir dengan kematian.

Nutrisi untuk anemia

Untuk memastikan kesehatan tubuh dengan segala yang diperlukan untuk pembentukan darah, perlu untuk menyediakan makanan bergizi Anda dengan makanan yang mengandung vitamin B dalam jumlah yang adil.Makanan itu sendiri harus sesederhana mungkin, dan yang terpenting, mudah dicerna. Penting untuk makan dalam porsi kecil sekaligus, tetapi sering.

Sangat tidak disarankan untuk menggunakan susu dalam jumlah besar pada suatu waktu, karena itu perlu memperhitungkan efeknya yang tidak memuaskan pada perut, pencernaan yang buruk. Minum teh dalam jumlah besar dengan cara yang sama tidak diperbolehkan, karena tanin yang terkandung di dalamnya dapat mencegah penyerapan zat besi oleh tubuh secara normal. Alternatif yang sangat baik adalah teh herbal.

Ini harus secara drastis membatasi konsumsi es krim, air soda. Dalam komposisinya ada zat yang mencegah penyerapan zat besi secara alami. Daftar "produk positif" cukup besar, berikut adalah beberapa: sayuran hijau (berdaun), biji-bijian gandum tumbuh, buah-buahan kering.

Pengobatan anemia dengan obat tradisional

Selanjutnya, Anda akan disajikan dengan beberapa rekomendasi populer yang berkontribusi pada pemulihan cepat tubuh yang lemah.

1. Minumlah seratus ml getah birch empat kali sehari.

2. Daftar pengamatan tiga daun, jumlah dua sdt. Anda perlu menyeduh 200 ml air panas. Setelah menyaring sepertiga jam, biarkan dingin hingga suhu kamar. Disarankan menggunakan 70 ml selama setengah jam sebelum makan, beberapa kali sepanjang hari.

4. Sebelum menggiling akar komprei, biji rami sampai berbentuk tepung, campur mereka dalam bagian yang sama. Menghubungkan 1 sdt. campuran yang dihasilkan dengan seni. l Sayang, kamu harus mencampur semuanya dengan seksama. Untuk hari harus dikonsumsi 5-6 porsi.

5. Saat perut kosong, makan raspberry segar dua ratus gram, hingga empat kali sehari.

6. Proporsi yang sama untuk mengambil jelatang, daun birch. Dua seni. l campurkan 300 ml air mendidih. Setelah membungkus, tahan selama enam puluh menit, saring. Infus yang dihasilkan dikombinasikan dengan 100 ml jus bit. Siang hari, dianjurkan untuk menggunakannya tiga kali, sebelum makan 30 menit.

7. Buah-buahan rowan merah (2 sdt.) Seduh 400 ml air. Memberikan kesempatan untuk menyeduh selama 120 menit, saring. Penerimaan harus dilakukan dengan 100 ml empat kali sehari.

8. Blueberry kering (tiga puluh gram) menyeduh seperempat liter air mendidih. Didihkan, tahan selama sepuluh menit dengan api kecil, lalu saring. Sebelum makan, ambil 50 ml.

9. Dua kali sehari untuk minum 200 ml jus melon.

10. Secara teratur, setiap hari, pada "perut kosong" makan 100 gram bit merah selama tiga bulan.

11. Rumput seledri, daun jelatang, dandelion memiliki efisiensi yang sangat tinggi untuk pembaruan darah.

12. Konsumsi bermanfaat stroberi segar, blueberry, kismis.

Tentu saja, sebelum menggunakan dewan rakyat harus berkonsultasi langsung dengan dokter untuk kemungkinan kontraindikasi.

Karena darah kita secara langsung mencerminkan keadaan lambung, harus diingat bahwa membersihkan darah tidak mungkin dilakukan tanpa penyesuaian global dari diet nutrisi kita. Mengingat hal ini, Anda harus memperhatikan secara sistematis pola makan, gaya hidup Anda. Dengan mengamati ini, penyakit anemia akan memiliki peluang minimal mengganggu kesehatan tubuh Anda. Selamat tinggal.

Anemia - gejala dan pengobatan, penyebab, jenis, pencegahan

Penyakit pada sistem darah menempati salah satu posisi pertama pada prevalensi dalam keseluruhan struktur kejadian. Di antara mereka, pemimpin yang tidak perlu adalah anemia darah. Tanda anemia yang jelas adalah kulit pucat. Penyebab umum anemia adalah kurangnya zat besi dalam tubuh manusia, yang dapat disebabkan oleh seringnya kehilangan darah. Secara lebih rinci apa itu, apa saja gejala, jenis dan metode pengobatan anemia, nanti dalam artikel.

Apa itu anemia?

Anemia adalah sindrom klinis dan hematologis, yang ditandai dengan penurunan konsentrasi hemoglobin dalam darah, dengan penurunan jumlah sel darah merah.

Anemia melemahkan kemampuan tubuh untuk bertukar gas, mengurangi jumlah sel darah merah mengganggu transportasi oksigen dan karbon dioksida. Akibatnya, seseorang mungkin mengalami tanda-tanda anemia seperti perasaan lelah terus-menerus, kehilangan kekuatan, kantuk, dan juga meningkatnya iritabilitas.

Bentuk anemia berat karena hipoksia jaringan dapat menyebabkan komplikasi serius, seperti kondisi syok (misalnya, syok hemoragik), hipotensi, insufisiensi koroner atau paru.

Nilai hemoglobin dalam kerangka laju yang diijinkan:

Alasan

Tidak ada beberapa alasan yang dapat menyebabkan perkembangan anemia. Sebagai penyakit independen, anemia jarang berkembang. Paling sering, pemicu munculnya sindrom ini adalah berbagai penyakit organ dalam atau faktor-faktor buruk yang mempengaruhi komposisi darah.

Dasar anemia adalah:

  1. Mengurangi jumlah hemoglobin;
  2. Mengurangi jumlah sel darah merah (terjadi dalam banyak kasus);
  3. Tanda-tanda gangguan suplai darah ke jaringan dan hipoksia mereka (kelaparan oksigen).

Anemia juga berbahaya karena sering berkembang dalam kombinasi dengan penyakit yang dapat menyebabkan konsekuensi serius. Penyakit-penyakit semacam itu, misalnya, meliputi berbagai jenis penyakit radang dan infeksi, tumor ganas.

Kehilangan darah yang parah juga bisa menjadi penyebab anemia. Sejumlah besar sel darah merah dapat hilang dengan darah selama perdarahan yang lama atau tanpa disadari. Pendarahan seperti itu sering terjadi akibat penyakit pada sistem pencernaan, seperti borok, wasir, gastritis (radang lambung) dan kanker.

Dengan kekurangan oksigen, yang dibawa oleh aliran darah, kelaparan oksigen dapat berkembang. Hal ini menyebabkan degenerasi jaringan dan organ.

Anemia dapat disebabkan oleh kekurangan zat besi, vitamin B12 dan asam folat dalam tubuh, dan dalam kasus yang jarang terjadi, terutama pada anak-anak, kekurangan vitamin C dan piridoksin. Zat-zat ini diperlukan untuk pembentukan sel darah merah dalam tubuh.

Gejala anemia

Anemia adalah kondisi berbahaya. Ini berbahaya, karena tanda-tanda defisiensi besi tidak segera muncul. Pada tahap awal, tubuh pertama menggunakan cadangan internal dan akan mencoba untuk mengatasi penyakitnya.

Gejala anemia sangat fleksibel sehingga mempengaruhi hampir setiap sistem fungsional tubuh. Tingkat keparahannya tergantung pada tingkat penurunan kadar hemoglobin.

Oleh karena itu, interpretasi yang benar dan perbandingan data yang tersedia untuk pasien akan memungkinkan untuk membuat diagnosis yang benar bahkan selama pemeriksaan awal. Yang cukup berbeda adalah kasus dengan definisi jenis anemia spesifik dan penyebabnya.

Menurut kriteria yang diterima secara umum, anemia pada pria menunjukkan:

  • penurunan hemoglobin dari 130 g / l;
  • tingkat sel darah merah kurang dari 4 * 1012 / l;
  • hematokrit di bawah 39%.

Pada wanita, indikator-indikator ini adalah sebagai berikut:

  • hemoglobin di bawah 120 g / l;
  • sel darah merah kurang dari 3,8 * 1012 g / l;
  • hematokrit - 36% ke bawah.

Gejala umum anemia meliputi:

  • kelemahan, penurunan kinerja yang signifikan;
  • kelelahan, lekas marah, mengantuk tanpa alasan yang jelas;
  • sakit kepala, tinitus, "lalat" yang berkedip di depan mata, pusing;
  • gangguan disurik;
  • geophagy (keinginan tak tertahankan untuk makan kapur atau jeruk nipis);
  • sesak napas dengan sedikit aktivitas fisik atau saat istirahat;
  • gangguan trofik pada rambut, kulit, kuku;
  • rasa sakit di daerah jantung dari jenis angina pectoris;
  • pingsan, tinitus;
  • kelemahan otot, sakit tubuh.

Jelaskan apa itu anemia dan tanda-tandanya pada seseorang pada kerangka kondisi rambutnya. Ketika konsentrasi hemoglobin eritrosit menurun, kerontokan rambut diamati, kuku menjadi rapuh.

Pada pasien usia lanjut yang menderita penyakit jantung koroner, dengan anemia, ada peningkatan serangan angina, bahkan setelah beberapa aktivitas fisik.

Gejala anemia dapat berkembang, baik secara bertahap maupun kilat. Itu semua tergantung pada penyebab kemunculannya.

Jenis anemia

Anemia dapat disebabkan oleh alasan yang sangat berbeda, sehingga merupakan hal yang umum untuk membagi semua anemia berdasarkan tanda yang berbeda, termasuk alasan yang menyebabkannya.

Semua jenis anemia pada manusia dibagi menjadi:

  • akibat kehilangan darah - pasca-hemoragik (akut dan kronis);
  • dikembangkan sebagai akibat dari pelanggaran penciptaan sel darah merah atau pembangunan hemoglobin: defisiensi besi, megaloblastik, sideroblastik, anemia penyakit kronis, aplastik;
  • disebabkan oleh peningkatan kerusakan eritrosit atau hemoglobin - hemolitik.
  • kesemutan di tangan dan kaki,
  • hilangnya sensasi anggota badan
  • gangguan gaya berjalan,
  • kejang otot.
  • kelemahan umum dalam tubuh
  • pusing dan lesu
  • sakit kepala karakteristik
  • sesak napas dan pembengkakan jaringan
  • ketidaknyamanan tubuh
  • kelemahan parah;
  • rasa sakit di hati;
  • pusing;
  • detak jantung tidak teratur;
  • memar di bawah mata;
  • peningkatan kelelahan.

Gejala umum anemia dari semua jenis adalah:

  • kelemahan;
  • pusing, "terbang" di depan mata;
  • palpitasi, sesak napas dengan aktivitas fisik yang biasa;
  • Salah satu gejala utama anemia adalah pucatnya kulit dan selaput lendir;
  • pada orang tua - terjadinya atau peningkatan serangan angina;
  • gejala klinis anemia pada wanita usia reproduksi - gangguan menstruasi.

Derajat

Ada tiga derajat anemia - ringan, sedang dan berat, tergantung pada hemoglobin dan sel darah merah. Semakin rendah kinerjanya, semakin sulit kondisi bentuk penyakit ini.

  1. Ringan atau anemia 1 derajat ditandai dengan penurunan hemoglobin menjadi 100-120 g / l. Tidak ada gejala pada tahap ini. Untuk meningkatkan hemoglobin, cukup makan dengan benar, makan sebanyak mungkin makanan yang mengandung zat besi.
  2. Rata-rata atau 2 tahap anemia disertai dengan penurunan hemoglobin menjadi 70-80 g / l. Selama periode ini, gejala anemia cukup jelas. Seseorang merasakan kelemahan, sering sakit kepala, pusing. Obat-obatan dan nutrisi yang tepat akan membantu meningkatkan hemoglobin.
  3. Berat, atau stadium 3 - mengancam jiwa. Jumlah hemoglobin dalam darah di bawah 70 g / l. Pada tahap ini, pasien merasakan kelainan dalam pekerjaan jantung, kondisi umum orang tersebut memburuk secara signifikan.

Selain tingkat keparahan penyakit, sudah lazim untuk memilih:

  • anemia relatif - sering ditandai selama kehamilan atau dalam rangka kehilangan darah yang signifikan, ditandai dengan peningkatan plasma dalam darah;
  • anemia absolut - penurunan jumlah sel darah merah yang nyata dan, sebagai akibatnya, penurunan nilai hemoglobin.

Komplikasi

Konsekuensi dari anemia bisa sangat serius, dalam beberapa kasus kita bahkan dapat berbicara tentang kematian. Paling sering, anemia menyebabkan masalah seperti:

  • penurunan imunitas dan, sebagai akibatnya, peningkatan penyakit ARVI;
  • munculnya gangguan neurologis dan bahkan deformasi sistem saraf;
  • pembengkakan kaki;
  • hati dan limpa membesar;
  • patologi jantung dan pembuluh darah, dll.

Diagnostik

Mendiagnosis anemia melibatkan beberapa langkah penting:

  1. Menentukan jenis anemia, yaitu, perlu untuk mengidentifikasi mekanisme yang menyebabkan penurunan tingkat sel darah merah dan hemoglobin.
  2. Menentukan penyebab penyakit yang mendasari anemia.
  3. Melakukan tes laboratorium, interpretasi hasil yang diperoleh selama survei.

Pemeriksaan patologi yang komprehensif mencakup sejumlah tes laboratorium:

  • Tes darah umum. Darah diambil dari jari, tingkat hemoglobin ditentukan.
  • Hitung darah lengkap. Tes ini memungkinkan Anda untuk menentukan jumlah rata-rata hemoglobin dalam sel darah dan jumlah retikulosit. Ini memungkinkan untuk menilai keadaan sumsum tulang.
  • Analisis biokimia darah. Dalam hal ini, darah diambil dari vena. Penelitian ini memungkinkan Anda untuk menentukan kadar zat besi dan bilirubin dalam darah.
  • Studi tambahan bertujuan mempelajari keadaan saluran pencernaan.

Untuk mendeteksi anemia, Anda harus melewati pemeriksaan darah lengkap. Tanda-tanda utama anemia adalah penyimpangan dalam indikator seperti:

  • hemoglobin dalam darah tidak mencapai 100 g / l;
  • sel darah merah kurang dari 4 * 1012 / l;
  • kandungan besi dalam sel darah kurang dari 14,3 μmol / l.

Jika ada kelainan seperti itu, tes darah yang lebih rinci diperlukan untuk mengidentifikasi jenis anemia tertentu.

Pengobatan anemia darah

Anemia, yang disebabkan oleh penurunan produksi eritrosit dan timbul dari penyakit kronis seperti kanker, infeksi, radang sendi, penyakit ginjal, dan hipotiroidisme, sering tidak didefinisikan dengan baik dan tidak memerlukan perawatan khusus. Pengobatan penyakit yang mendasarinya juga harus memiliki efek menguntungkan pada anemia. Dalam beberapa kasus, perlu untuk membatalkan obat yang menekan pembentukan darah - antibiotik atau agen kemoterapi lainnya.

Pengobatan anemia tergantung pada penyebab kejadiannya:

  1. Jika pasien memiliki salah satu varietas anemia defisiensi, obat yang diresepkan mengandung zat besi dan vitamin tinggi.
  2. Dengan kehilangan darah yang besar, ketika masalah baru-baru ini dilakukan operasi (termasuk plastik), cedera dan penyebab lainnya, transfusi darah dianjurkan.
  3. Pada anak-anak, anemia dapat menyebabkan cacingan, kemudian diresepkan obat antiparasit.

Obat untuk anemia harus diambil hanya dengan resep dokter. Jadi, overdosis zat besi dapat menyebabkan sembelit, wasir, bisul perut. Dalam situasi di mana hasil studi laboratorium mengkonfirmasi bentuk kekurangan anemia, pasien diberikan salah satu dari obat berikut:

Proses pembentukan darah paling dipengaruhi oleh: mineral:

  • besi, tembaga, seng;
  • Vitamin B;
  • asam askorbat;
  • vitamin A, D, E.

Perawatan harus dilakukan secara eksklusif atas saran dokter, Anda tidak boleh melakukan perawatan sendiri, terutama selama kehamilan, ketika Anda dapat mengekspos anak dewasa dengan risiko tambahan. Hanya setelah pemeriksaan, dokter akan dapat menentukan apa yang menyebabkan anemia.

Obat tradisional untuk anemia

Pengobatan diperbolehkan obat tradisional. Namun, sebagian besar resep populer dikurangi menjadi penggunaan sederhana sayur dan buah yang mengandung zat besi. Perubahan dalam diet Anda juga harus dikoordinasikan dengan dokter Anda. Produk-produk ini termasuk daging merah, kacang-kacangan, kuning telur, produk gandum, dan banyak lagi.

  1. Dengan kehilangan kekuatan yang kuat, berguna untuk mengambil satu sendok makan bawang putih, dimasak dengan madu sebelum dimakan.
  2. Satu sendok teh perbungaan semanggi padang rumput (semanggi merah) tuangkan 1 gelas air panas, rebus selama 5 menit, tiriskan. Ambil 1 sendok makan 4-5 kali sehari.
  3. 6 g akar dan ramuan obat dandelion tuangkan segelas air, rebus selama 10 menit, bersikeras 30 menit, ambil satu sendok makan 3 kali sehari sebelum makan.
  4. Resep ini adalah kombinasi rasa dan manfaat yang luar biasa. Setiap hari sebelum makan makanlah wortel parut dalam jumlah sedikit dengan tambahan krim asam.
  5. Rosehip, buah. 5 sendok makan buah cincang per 1 liter air. Rebus selama 10 menit. Bungkus untuk malam ini. Minum seperti teh setiap saat sepanjang hari dengan apa saja. Membersihkan sistem sirkulasi dengan sempurna, meningkatkan metabolisme. Infus kaya akan vitamin "C" dan digunakan untuk anemia, penyakit kudis, ginjal dan penyakit kandung kemih, dan hati yang sakit sebagai tonik.
  6. Infus buah-buahan abu gunung digunakan sebagai obat multivitamin untuk kelelahan dan anemia. 2 sendok teh buah tuangkan 2 gelas air mendidih, biarkan selama 1 jam, tambahkan gula secukupnya dan minum selama 3-4 dosis di siang hari.
  7. Muesli adalah sumber tambahan zat besi. Sarapan pagi dengan muesli mengandung zat aktif biologis yang secara teratur menyertai molekul besi yang ditemukan dalam perjalanan ke tubuh. Untuk meningkatkan rasa dan nilai sarapan cepat, Anda dapat menambahkan buah dan kacang ke muesli Anda.

Diet

Dilihat dari nama penyakitnya, pasien perlu koreksi zat besi dalam darah. Penting untuk mempertimbangkan interaksi produk yang mengandung zat besi dengan komponen lain.

Produk yang bermanfaat untuk anemia:

  1. daging, krim, mentega - mengandung asam amino, protein;
  2. Bit, wortel, kacang-kacangan, kacang polong, lentil, jagung, tomat, ikan, hati, oatmeal, aprikot, ragi pembuat bir dan roti - mengandung elemen-elemen jejak yang diperlukan untuk proses pembentukan darah;
  3. sayuran hijau, salad dan sayuran hijau, sereal sarapan pagi - mengandung asam folat dalam jumlah cukup;
  4. air dari mata air mineral dengan komposisi air mineral sulfat-hidrokarbon-magnesium air mineral rendah, yang berkontribusi terhadap penyerapan zat besi dalam bentuk terionisasi oleh tubuh (misalnya: mata air mineral kota Uzhgorod);
  5. Makanan yang diperkaya zat besi (gula-gula, roti, makanan bayi, dll.)
  6. madu - meningkatkan penyerapan zat besi;
  7. jus prem - mengandung hingga 3 mg zat besi dalam satu gelas.

Menu ini dibagi menjadi 5 makanan.

  • telur rebus;
  • teh manis hitam;
  • 2 sandwich pate hati.

Sarapan kedua: apel atau pir.

  • salad sayuran segar, dibumbui dengan minyak sayur;
  • borscht dengan daging rebus;
  • sepotong ayam dengan lauk soba;
  • rebusan mawar liar.

Makan siang: jus delima encer.

  • ikan rebus dengan kentang;
  • teh manis dengan kue.

Pencegahan

Pencegahan anemia jenis tertentu sangat nyata. Pertama-tama, ini adalah jenis defisiensi besi. Seringkali anemia ini terjadi karena pola makan yang buruk dan pilihan gaya hidup yang buruk. Oleh karena itu, dapat dicegah dengan memperhatikan prinsip-prinsip:

  1. Gaya hidup sehat;
  2. Pemeriksaan medis berkala;
  3. Pengobatan dini patologi kronis;
  4. Untuk mencegah perkembangan anemia, makanan yang kaya akan zat besi (roti gandum, kacang-kacangan, sayuran hijau, selada, sayuran hijau, daging tanpa lemak) harus dimasukkan dalam makanan.

Anemia: penyebab, jenis, diagnosis, pencegahan

Anemia adalah suatu kondisi tubuh manusia, ditandai dengan konsentrasi hemoglobin yang rendah per satuan volume darah, dan, sebagai suatu peraturan, berkorelasi dengan penurunan serentak jumlah sel darah merah. Keadaan anemia adalah sekunder dan merupakan gejala dari berbagai penyakit. Banyak penyakit, dari penyakit etiologi infeksi dan parasit hingga kondisi prakanker dan adanya tumor, disertai dengan anemia. Namun, anemia sebagai suatu kondisi, menyebabkan gangguan dalam pertukaran gas tubuh, menyebabkan kelelahan kronis, peningkatan rasa kantuk, pusing, kelelahan, meningkatkan lekas marah. Dalam kasus yang parah, anemia dapat menyebabkan syok, hipotensi, koroner, insufisiensi paru, syok hemoragik. Ketika anemia terdeteksi, pengobatan diarahkan untuk menghilangkan gejala yang menyertainya dan untuk pengobatan penyakit yang mendasari yang menyebabkan keadaan anemia.

Keadaan anemia pada orang dewasa

Anemia dianggap sebagai salah satu kondisi patologis yang paling umum di antara populasi planet ini. Di antara jenis anemia, ada beberapa kondisi utama, yang mengklasifikasikannya berdasarkan penyebab anemia:

  • anemia defisiensi besi;
  • anemia hemolitik;
  • anemia aplastik;
  • jenis anemia sideroblastik;
  • Kekurangan B12, akibat defisiensi vitamin B12;
  • anemia pasca-hemoragik;
  • anemia sel sabit dan bentuk lainnya.

Sekitar satu dari empat orang di planet ini, sesuai dengan penelitian para spesialis, menderita anemia defisiensi besi karena penurunan konsentrasi besi. Bahaya dari kondisi ini adalah pada gambaran klinis terhapus dari anemia defisiensi besi. Gejala menjadi jelas ketika tingkat zat besi dan, dengan demikian, hemoglobin, menurun ke titik kritis.

Kelompok risiko untuk mengembangkan anemia pada orang dewasa meliputi kategori populasi berikut:

  • pengikut prinsip nutrisi vegetarian;
  • orang yang menderita kehilangan darah karena sebab fisiologis (menstruasi berat pada wanita), penyakit (pendarahan internal, tahap wasir yang jelas, dll.), serta donor yang menyumbangkan darah dan plasma secara teratur;
  • wanita hamil dan menyusui;
  • atlet profesional;
  • pasien dengan bentuk penyakit tertentu yang kronis atau akut;
  • kategori orang yang kurang gizi atau diet terbatas.

Bentuk anemia defisiensi besi yang paling umum adalah konsekuensi dari defisiensi besi, yang, pada gilirannya, dapat dipicu oleh salah satu faktor berikut:

  • kurangnya asupan zat besi dari makanan;
  • peningkatan kebutuhan zat besi karena karakteristik situasional atau individu (patologi perkembangan, disfungsi, penyakit, kondisi fisiologis kehamilan, menyusui, aktivitas profesional, dll.);
  • peningkatan kehilangan zat besi.

Bentuk anemia ringan, sebagai suatu peraturan, dapat disembuhkan dengan bantuan koreksi pola makan, resep kompleks vitamin-mineral, preparat yang mengandung zat besi. Anemia sedang dan berat memerlukan intervensi spesialis dan terapi yang tepat.

Penyebab anemia pada pria

Kriteria diagnostik untuk anemia pada pria adalah menurunkan konsentrasi hemoglobin dalam darah hingga di bawah 130 g / l. Secara statistik, anemia pada pria lebih jarang didiagnosis dibandingkan pada wanita karena karakteristik fisiologis: tidak adanya menstruasi, menyebabkan kehilangan darah bulanan, kehamilan, laktasi, sering disertai dengan defisiensi elemen jejak esensial.
Namun, anemia di antara populasi pria juga sering didiagnosis, dan, sebagai suatu peraturan, adalah konsekuensi dari adanya penyakit kronis dan gangguan dalam pekerjaan berbagai sistem tubuh.
Dengan demikian, anemia gastrointestinal kronis pada pria paling sering disebabkan oleh perdarahan gastrointestinal laten selama erosi usus, tukak lambung, wasir. Dalam etiologi anemia pada pria, mungkin juga ada penyakit parasit, neoplasma jinak dan ganas. Berbagai faktor yang menyebabkan anemia memerlukan diagnosis penyebab kondisi dan terapi yang tepat.

Anemia pada wanita

Anemia pada wanita didiagnosis dengan kadar hemoglobin di bawah 120 g / l (atau 110 g / l saat melahirkan). Secara fisiologis, wanita lebih rentan terhadap anemia.
Dengan perdarahan menstruasi bulanan, tubuh wanita kehilangan sel darah merah. Volume rata-rata kehilangan darah bulanan adalah 40-50 ml darah, namun, dengan menstruasi yang berat, jumlah keluarnya bisa mencapai 100 ml atau lebih selama 5-7 hari. Kehilangan darah secara teratur dalam beberapa bulan dapat menyebabkan anemia.
Bentuk lain dari anemia laten, yang umum di antara populasi wanita dengan frekuensi tinggi (20% wanita), dipicu oleh penurunan konsentrasi feritin, protein yang berfungsi sebagai penumpukan zat besi dalam darah dan melepaskannya ketika tingkat hemoglobin menurun.

Anemia hamil

Anemia kehamilan terjadi di bawah pengaruh berbagai faktor. Janin yang tumbuh mengeluarkan dari aliran darah ibu zat yang diperlukan untuk pengembangan, termasuk zat besi, vitamin B12, dan asam folat, yang diperlukan untuk sintesis hemoglobin. Dengan asupan vitamin dan mineral yang tidak mencukupi dari makanan, pelanggaran prosesnya, penyakit kronis (hepatitis, pielonefritis), toksemia yang diucapkan pada trimester pertama, dan juga pada kehamilan ganda, ibu hamil mengembangkan anemia.
Anemia fisiologis wanita hamil meliputi hidremia, pengencer darah: pada paruh kedua periode kehamilan, volume cairan dalam darah meningkat, yang mengarah ke penurunan alami dalam konsentrasi eritrosit dan zat besi yang diangkut oleh mereka. Kondisi ini normal dan bukan merupakan tanda anemia patologis, jika kadar hemoglobin tidak turun di bawah 110 g / l atau dipulihkan sendiri dalam waktu singkat, dan tidak ada tanda-tanda defisiensi vitamin dan mikro.
Anemia berat pada ibu hamil terancam keguguran, kelahiran prematur, toksikosis trimester ketiga (preeklampsia, preeklampsia), komplikasi proses persalinan, dan anemia pada bayi baru lahir.
Gejala anemia pada wanita hamil termasuk gambaran klinis keseluruhan anemia (kelelahan, kantuk, lekas marah, mual, pusing, kulit kering, rambut rapuh), serta distorsi bau dan rasa (keinginan untuk makan kapur, plester, tanah liat, daging mentah, bau bahan dengan tajam bau di antara bahan kimia rumah tangga, bahan bangunan, dll.).
Anemia minor pada kehamilan dan menyusui dipulihkan setelah melahirkan dan akhir masa menyusui. Namun, dengan kesenjangan kecil antara kelahiran berulang, proses pemulihan tubuh tidak memiliki waktu untuk menyelesaikan, yang mengarah pada peningkatan tanda-tanda anemia, terutama diucapkan ketika interval antara kelahiran kurang dari 2 tahun. Masa pemulihan optimal tubuh wanita adalah 3-4 tahun.

Anemia saat menyusui

Menurut penelitian oleh spesialis, anemia laktasional paling sering didiagnosis pada stadium penyakit yang cukup jelas. Perkembangan anemia terkait dengan kehilangan darah dalam proses pengiriman dan menyusui dengan latar belakang diet hipoalergenik keperawatan. Dengan sendirinya, produksi ASI tidak berkontribusi terhadap perkembangan anemia, dengan pengecualian dari makanan beberapa kelompok makanan penting, seperti kacang-kacangan (karena risiko peningkatan pembentukan gas pada anak), produk susu dan daging (karena reaksi alergi pada bayi) kemungkinan mengembangkan anemia meningkat secara signifikan.
Alasan keterlambatan diagnosis anemia postpartum dianggap sebagai pergeseran fokus perhatian dari keadaan ibu ke anak, terutama pada ibu termuda. Keanehan kesehatan bayi lebih membuatnya khawatir tentang kesehatannya, dan gejala kompleks anemia - pusing, kelelahan, kantuk, penurunan konsentrasi, pucat kulit - paling sering dirasakan sebagai akibat dari kelelahan terkait dengan merawat bayi yang baru lahir.
Alasan lain untuk prevalensi anemia defisiensi besi menyusui dikaitkan dengan pendapat yang salah tentang efek suplemen zat besi yang menembus ke dalam ASI pada pekerjaan saluran pencernaan bayi. Pendapat ini tidak dikonfirmasi oleh para ahli, dan dalam diagnosis anemia defisiensi besi, obat-obatan dan kompleks vitamin-mineral yang diresepkan oleh spesialis wajib diterima.

Anemia menopause

Anemia selama menopause wanita adalah kejadian yang cukup umum. Restrukturisasi hormon, efek dari menstruasi, kehamilan, persalinan, berbagai kondisi disfungsional dan intervensi bedah menyebabkan anemia kronis, yang diperburuk dengan latar belakang perubahan klimakterik dalam tubuh.
Peran provokatif juga dimainkan oleh pembatasan nutrisi, diet tidak seimbang yang digunakan oleh wanita yang berusaha mengurangi tingkat kenaikan berat badan yang disebabkan oleh fluktuasi keseimbangan hormon pada periode premenopause dan secara langsung selama menopause.
Pada usia menopause, ada juga penurunan jumlah feritin dalam tubuh, yang merupakan faktor tambahan dalam pengembangan anemia.
Fluktuasi kesejahteraan, kelelahan, lekas marah, pusing sering dianggap sebagai gejala timbulnya menopause, yang mengarah pada keterlambatan diagnosis anemia.

Anemia masa kanak-kanak

Menurut penelitian oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), 82% anak-anak menderita anemia dengan berbagai tingkat keparahan. Kadar hemoglobin dan zat besi yang rendah dari berbagai etiologi menyebabkan gangguan perkembangan mental dan fisik anak. Penyebab utama anemia pada masa kanak-kanak meliputi:

  • kurangnya diet yang lengkap dan seimbang;
  • pelanggaran penyerapan zat besi di saluran pencernaan;
  • disfungsi regulasi metabolisme vitamin;
  • penyakit parasit;
  • dysbacteriosis, gastritis, gastroduodenitis dan penyakit lain pada saluran pencernaan;
  • ketidakseimbangan hormon;
  • faktor lingkungan: keracunan logam berat, polusi udara, air, bahan makanan, dll.

Kebutuhan zat besi bervariasi pada anak-anak tergantung pada usia, dan setelah mencapai masa pubertas berkorelasi dengan jenis kelamin. Terapi kekurangan anemia pada anak-anak dengan diet seimbang tidak selalu efektif, sehingga para ahli lebih suka pengaturan dengan bantuan obat-obatan yang menjamin pengiriman dosis elemen yang dibutuhkan dalam tubuh anak.

Anemia Bayi

Bayi yang baru lahir dilahirkan dengan zat besi dalam jumlah tertentu, yang diperoleh dari tubuh ibu selama perkembangan janin. Kombinasi ketidaksempurnaan dari pembentukan darah sendiri dan pertumbuhan fisik yang cepat menyebabkan penurunan fisiologis kadar hemoglobin dalam darah anak-anak yang sehat yang dilahirkan pada waktu yang tepat, pada 4-5 bulan kehidupan, dan oleh bayi prematur - pada usia 3 bulan.
Pemberian makanan buatan dan campuran dianggap sebagai faktor risiko yang meningkatkan kemungkinan mengembangkan anemia. Kekurangan hemoglobin terutama berkembang pesat ketika ASI dan / atau campuran buatan digantikan oleh sapi, susu kambing, sereal dan produk lainnya dalam periode hingga 9-12 bulan.
Gejala anemia pada anak di bawah satu tahun meliputi:

  • pucat pada kulit, karena kulit masih sangat tipis, ada peningkatan "transparansi", "sianosis" pada kulit;
  • kecemasan, tangisan serampangan;
  • gangguan tidur;
  • nafsu makan menurun;
  • kerontokan rambut di luar kerangka fisiologis perubahan garis rambut;
  • regurgitasi yang sering;
  • penambahan berat badan rendah;
  • Terlambat pertama dalam hal fisik, kemudian dalam pengembangan psikoemosional, kehilangan minat, ketidakteraturan kompleks revitalisasi, dll.

Kekhasan anak-anak usia ini adalah kemampuan penyerapan zat besi yang tinggi (hingga 70%) dari makanan, jadi tidak semua kasus anemia, dokter anak melihat perlunya resep obat, terbatas pada mengoreksi diet bayi, mentransfer ke menyusui penuh, dan memilih campuran pengganti yang sesuai. Dalam kasus anemia berat, preparat besi diresepkan dalam dosis usia, misalnya, Ferrum Lek atau Maltofer dalam bentuk tetes sirup.
Ketika mendiagnosis tingkat anemia yang parah, alasannya mungkin tidak ada dalam diet, tetapi pada penyakit, patologi dan disfungsi tubuh anak. Anemia juga dapat disebabkan oleh penyakit keturunan, beberapa kelainan perkembangan herediter dan penyakit ditandai oleh penurunan konsentrasi zat besi, spektrositopenia, ketidakcukupan sistem hematopoietik, dll. Dengan kadar hemoglobin yang rendah terus-menerus, diperlukan pemeriksaan anak-anak dan koreksi penyakit primer.

Anemia pada anak-anak prasekolah

Sebuah studi skala besar yang dilakukan pada tahun 2010 mengungkapkan frekuensi tinggi kehadiran anemia defisiensi besi pada anak-anak prasekolah: setiap anak kedua menderita kekurangan hemoglobin karena tingkat zat besi yang rendah. Dalam etiologi fenomena ini mungkin berbagai faktor, tetapi yang paling umum - konsekuensi dari anemia yang tidak terkoreksi pada tahun pertama kehidupan.
Faktor kedua yang memicu anemia pada anak-anak prasekolah sering dikombinasikan dengan yang pertama. Pola makan yang kurang seimbang, kekurangan protein (produk daging), dan vitamin (sayuran) seringkali disebabkan keengganan anak untuk makan daging dan sayuran, lebih memilih produk setengah jadi dan permen. Ini hanya masalah membesarkan dan memperhatikan orang tua untuk diet sehat tanpa menyediakan produk alternatif sejak usia dini, yang juga memerlukan transfer anggota keluarga ke diet yang disusun secara rasional.
Dalam kasus ketika diet memenuhi standar usia, dan anak menunjukkan tanda-tanda anemia (pucat, kulit kering, cepat lelah, nafsu makan berkurang, peningkatan kerapuhan lempeng kuku, dll.), Seorang spesialis harus diperiksa. Terlepas dari kenyataan bahwa pada 9 dari 10 anak-anak prasekolah dengan anemia yang didiagnosis, itu disebabkan oleh kekurangan zat besi, pada 10% anemia, penyebabnya adalah penyakit dan patologi (penyakit seliaka, leukemia, dll.).

Anemia pada anak-anak usia sekolah dasar

Kadar hemoglobin dalam darah anak-anak 7-11 tahun - 130 g / l. Manifestasi anemia pada periode usia ini meningkat secara bertahap. Tanda-tanda anemia yang berkembang meliputi, selain gejala anemia pada anak-anak prasekolah, penurunan konsentrasi, seringnya virus pernapasan akut dan penyakit bakteri, kelelahan, yang dapat mempengaruhi hasil aktivitas pendidikan.
Faktor penting dalam perkembangan anemia pada anak-anak yang menghadiri lembaga pendidikan umum adalah kurangnya kontrol atas makanan. Pada periode usia ini, tingkat penyerapan zat besi yang cukup dari makanan yang masuk ke dalam tubuh dipertahankan (hingga 10%, menurun hingga 3% pada usia dewasa), oleh karena itu, makanan yang terorganisir dengan baik dengan vitamin dan mikro kaya pada intinya berfungsi sebagai pencegahan dan koreksi anemia kekurangan zat besi..
Hipodinamik, paparan luar ruang terbatas, preferensi untuk permainan di rumah, terutama dengan tablet, smartphone, dll., Yang menentukan lama tinggal di posisi statis, juga memicu anemia.

Anemia masa pubertas

Masa remaja berbahaya bagi perkembangan anemia, terutama pada anak perempuan dengan timbulnya menstruasi, yang ditandai dengan penurunan hemoglobin secara berkala dengan kehilangan darah. Faktor kedua yang memicu timbulnya anemia pada remaja perempuan terkait dengan berkonsentrasi pada penampilan seseorang, berusaha untuk mematuhi berbagai diet dan mengurangi makanan sehari-hari, menghilangkan produk yang diperlukan untuk kesehatan.
Pertumbuhan yang cepat, olahraga yang intens, gizi buruk dan anemia pada periode sebelumnya juga mempengaruhi remaja kedua jenis kelamin. Gejala anemia pada masa remaja termasuk semburat biru pada mata sklera, perubahan bentuk kuku (bentuk cawan dari lempeng kuku), disfungsi sistem pencernaan, gangguan rasa, dan bau.
Bentuk penyakit yang diucapkan pada remaja membutuhkan terapi pengobatan. Perubahan dalam formula darah dicatat, sebagai suatu peraturan, tidak lebih awal dari 10-12 hari setelah dimulainya pengobatan, tanda-tanda pemulihan klinis, sesuai dengan resep, diamati setelah 6-8 minggu.

Penyebab anemia

Anemia ditandai dengan penurunan konsentrasi hemoglobin dan sel darah merah per unit darah. Tujuan utama eritrosit adalah berpartisipasi dalam pertukaran gas, transportasi oksigen dan karbon dioksida, serta nutrisi dan produk metabolisme ke sel dan jaringan untuk diproses lebih lanjut.
Erythrocyte diisi dengan hemoglobin, sebuah protein yang membuat eritrosit dan warna merah darah. Komposisi hemoglobin adalah zat besi, dan karena itu kekurangan dalam tubuh menyebabkan frekuensi tinggi anemia kekurangan zat besi di antara semua varietas kondisi ini.
Ada tiga faktor utama untuk pengembangan anemia:

  • kehilangan darah akut atau kronis;
  • hemolisis, penghancuran sel darah merah;
  • penurunan produksi sel darah merah oleh sumsum tulang.

Untuk berbagai faktor dan penyebab, jenis anemia berikut dibedakan:

  • makanan yang berhubungan dengan kekurangan diet atau kekurangan makanan secara umum;
  • fisik (trauma, operasi, melahirkan, radang dingin, luka bakar, dll.);
  • etiologi genetik;
  • anemia infeksius sekunder pada penyakit seperti hepatitis virus, sirosis, tuberkulosis hati, glomerulonefritis, penyakit pada saluran pencernaan (penyakit maag peptik pada saluran pencernaan, kolitis, gastritis, penyakit Crohn), rheumatoid arthritis, lupus sistemik, jinak dan berbagai lokasi neoplasma;
  • menular (dengan penyakit virus, bakteri, parasit dan protozoa);
  • keracunan dengan zat beracun dan obat-obatan, termasuk selama terapi yang lama, terutama yang tidak terkontrol, (terapi antibiotik, obat sitotoksik, obat antiinflamasi nonsteroid, antitiroid, obat antiepilepsi);
  • paparan gelombang radioaktif.

Klasifikasi anemia

Klasifikasi keadaan anemia didasarkan pada berbagai tanda yang menggambarkan etiologi, mekanisme perkembangan penyakit, tahap anemia, dan indikator diagnostik.

Klasifikasi berdasarkan tingkat keparahan

Tingkat keparahan anemia didasarkan pada hasil tes darah dan tergantung pada usia, jenis kelamin dan periode fisiologis.
Biasanya, pada pria dewasa yang sehat, nilai hemoglobin adalah 130-160 g / l darah, pada wanita - 120-140 g / l, dan pada periode kehamilan 110-130 g / l.
Tingkat ringan didiagnosis ketika tingkat konsentrasi hemoglobin hingga 90 g / l pada kedua jenis kelamin, dengan indeks rata-rata yang sesuai dengan kisaran 70 hingga 90 g / l, tingkat anemia yang parah ditandai dengan penurunan kadar hemoglobin di bawah batas 70 g / l.

Klasifikasi spesies sesuai dengan mekanisme perkembangan negara

Dalam patogenesis anemia, ada tiga faktor yang dapat bertindak secara individu atau bersama-sama:

  • kehilangan darah akut atau kronis;
  • pelanggaran sistem hematopoietik, produksi sel darah merah oleh sumsum tulang (defisiensi besi, ginjal, anemia aplastik, anemia defisiensi dengan kekurangan vitamin B12 dan / atau asam folat);
  • peningkatan kerusakan sel darah merah sebelum akhir periode operasi (120 hari) karena faktor genetik, penyakit autoimun.

Klasifikasi warna

Indikator warna berfungsi sebagai indikator saturasi eritrosit dengan hemoglobin dan dihitung menggunakan formula khusus dalam proses analisis darah.
Bentuk hipokromik dengan warna sel darah merah yang lemah didiagnosis dengan indeks warna di bawah 0,80.
Bentuk normokromik, dengan indikator warna dalam kisaran normal, ditentukan oleh kisaran 0,80-1,05.
Bentuk hiperkromik, dengan saturasi hemoglobin yang berlebihan, sesuai dengan indeks warna yang lebih tinggi dari 1,05.

Klasifikasi morfologis

Ukuran eritrosit merupakan indikator penting dalam mendiagnosis penyebab anemia. Ukuran sel darah merah yang berbeda dapat menunjukkan etiologi dan patogenesis kondisi tersebut. Biasanya, eritrosit diproduksi dengan diameter dari 7 hingga 8,2 mikrometer. Varietas berikut dibedakan berdasarkan penentuan ukuran jumlah sel darah merah yang lazim dalam darah:

  • mikrositik, diameter eritrosit kurang dari 7 mikron, menunjukkan kemungkinan tinggi defisiensi besi;
  • tipe normositik, ukuran sel darah merah dari 7 hingga 8,2 mikron. Normositosis adalah tanda bentuk post-gemogichesky;
  • makrositik, dengan ukuran sel darah merah lebih dari 8,2 dan kurang dari 11 mikron, sebagai aturan, menunjukkan kekurangan vitamin B12 (bentuk berbahaya) atau asam folat;
  • bentuk megalositosis, megalositosis (megaloblastik), di mana diameter eritrosit lebih dari 11 μm, berhubungan dengan tahap parah beberapa bentuk, gangguan dalam pembentukan sel darah merah, dll.

Klasifikasi berdasarkan penilaian kemampuan sumsum tulang untuk regenerasi

Tingkat erythropoiesis, kemampuan sumsum tulang merah untuk membentuk sel darah merah, dinilai dengan indikator kuantitatif retikulosit, sel progenitor atau eritrosit "belum matang", yang dianggap sebagai kriteria utama dalam menilai kemampuan jaringan sumsum tulang untuk beregenerasi dan merupakan faktor penting untuk memprediksi kondisi pasien dan memilih metode pengobatan.. Konsentrasi normal retikulosit adalah indikator 0,5-1,2% dari jumlah total sel darah merah per unit darah.
Tergantung pada tingkat retikulosit, bentuk-bentuk berikut dibedakan:

  • regeneratif, menunjukkan kemampuan normal sumsum tulang untuk pulih. Tingkat retikulosit 0,5-1,2%;
  • hiporegeneratif, dengan konsentrasi eritrosit imatur di bawah 0,5%, menunjukkan penurunan kemampuan sumsum tulang untuk pemulihan diri;
  • hyperregenerator, indeks retikulosit lebih dari 2%;
  • anemia aplastik didiagnosis dengan mengurangi konsentrasi eritrosit imatur kurang dari 0,2% di antara massa semua sel darah merah dan merupakan tanda penekanan tajam kemampuan untuk regenerasi.

Anemia defisiensi besi (IDA)

Kekurangan zat besi membuat hingga 90% dari semua varietas kondisi anemia. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, satu dari enam pria dan satu dari setiap tiga wanita di dunia menderita bentuk ini.
Hemoglobin adalah senyawa protein kompleks yang memiliki zat besi dalam komposisinya, yang mampu mengikat secara reversibel dengan molekul oksigen, yang merupakan dasar dari proses pengangkutan oksigen dari paru-paru ke jaringan tubuh.
Kekurangan zat besi adalah anemia hipokromik, dengan tanda-tanda mikrositosis, sel darah merah dengan diameter kurang dari normal dalam formula darah, yang berhubungan dengan kekurangan zat besi, elemen dasar untuk pembentukan hemoglobin yang mengisi rongga sel darah merah dan memberinya warna merah.
Zat besi adalah elemen penting yang terlibat dalam banyak proses metabolisme, pertukaran nutrisi, pertukaran gas tubuh. Pada siang hari, orang dewasa mengonsumsi 20-25 mg zat besi, sedangkan total cadangan unsur ini dalam tubuh adalah sekitar 4 g.

Alasan untuk pengembangan IDA

Alasan untuk pengembangan bentuk kondisi ini termasuk faktor etiologi yang berbeda.
Gangguan zat besi:

  • diet yang tidak seimbang, vegetarian yang ketat tanpa kompensasi untuk makanan yang mengandung zat besi, kelaparan, diet, obat-obatan, dan zat lain yang menekan rasa lapar, gangguan nafsu makan karena penyakit fisik atau psiko-emosional;
  • penyebab sosial ekonomi dari kekurangan gizi, kekurangan makanan.

Pelanggaran proses penyerapan, penyerapan besi:

  • penyakit pada saluran pencernaan (gastritis, kolitis, tukak lambung, reseksi organ).

Ketidakseimbangan konsumsi dan asupan zat besi karena meningkatnya kebutuhan tubuh:

  • kehamilan, laktasi;
  • usia lonjakan pertumbuhan fisik pubertas;
  • penyakit kronis yang memicu hipoksia (bronkitis, penyakit paru obstruktif, kelainan jantung, dan penyakit lain pada sistem kardiovaskular dan organ pernapasan);
  • penyakit yang melibatkan proses purulen-nekrotik: sepsis, abses jaringan, bronkiektasis, dll.

Kehilangan zat besi oleh tubuh, akut atau kronis pasca-hemoragik:

  • dengan pendarahan paru (TBC, pembentukan tumor di paru-paru);
  • dalam kasus perdarahan gastrointestinal yang menyertai ulkus lambung, ulkus duodenum, kanker lambung dan usus, ditandai erosi mukosa gastrointestinal, varises esofagus, rektum, wasir, invasi cacing usus, kolitis ulseratif spesifik dan lain-lain;
  • dengan perdarahan uterus (menstruasi berat, kanker uterus, leher rahim, fibroid, solusio plasenta pada masa kehamilan atau saat melahirkan, kehamilan ektopik selama periode pengusiran, cedera kelahiran uterus dan leher rahim);
  • perdarahan dengan lokalisasi di ginjal (pembentukan tumor di ginjal, perubahan tuberkulosis pada ginjal);
  • perdarahan, termasuk internal dan tersembunyi, karena cedera, kehilangan darah selama luka bakar, radang dingin, selama intervensi bedah terencana dan darurat, dll.

Gejala IDA

Gambaran klinis defisiensi besi dibentuk oleh sindrom anemik dan sideropenik, terutama disebabkan oleh pertukaran gas yang tidak cukup dalam jaringan tubuh.
Gejala sindrom anemik meliputi:

  • malaise umum, kelelahan kronis;
  • kelemahan, ketidakmampuan untuk menahan stres fisik dan mental yang berkepanjangan;
  • attention deficit disorder, sulit berkonsentrasi, kekakuan;
  • lekas marah;
  • sakit kepala;
  • pusing, kadang pingsan;
  • kantuk dan gangguan tidur;
  • sesak napas, detak jantung yang cepat seperti saat stres fisik dan / atau psiko-emosional, dan saat istirahat;
  • tinja hitam (untuk pendarahan di saluran pencernaan).

Sindrom Sideropenic ditandai oleh manifestasi berikut:

  • penyimpangan preferensi rasa, keinginan untuk makan kapur, tanah liat, daging mentah, dll.
  • distorsi bau, keinginan untuk mencium cat, bahan kimia rumah tangga, zat dengan bau yang kuat (aseton, bensin, bubuk pencuci, dll);
  • kerapuhan, rambut kering, tidak bersinar;
  • bintik-bintik putih di piring kuku tangan;
  • kulit kering, mengelupas;
  • pucat pada kulit, kadang-kadang - sklera biru;
  • adanya cheilitis (retakan, "zade") di sudut bibir.

Pada tahap parah IDA, gejala neurologis diamati: sensasi kesemutan, mati rasa pada ekstremitas, kesulitan menelan, melemahnya kontrol kandung kemih, dll.

Membuat diagnosis IDA

Diagnosis anemia defisiensi besi didasarkan pada pemeriksaan eksternal, evaluasi hasil tes darah laboratorium dan pemeriksaan instrumental pasien.
Ketika pemeriksaan medis eksternal dan pengumpulan anamnesis memperhatikan kondisi kulit, permukaan lendir mulut, sudut bibir, serta memperkirakan ukuran limpa saat palpasi.
Hitung darah lengkap dalam gambaran klinis klasik IDA menunjukkan penurunan konsentrasi eritrosit dan hemoglobin relatif terhadap usia dan norma jenis kelamin, adanya sel darah merah berbagai ukuran (poikilocytosis), mengungkapkan mikrositosis, kehadiran, dalam bentuk yang parah, dominasi sel darah merah dengan diameter kurang dari 7,2 m, hipokromik, warna eritrosit yang diekspresikan dengan buruk, indeks warna rendah.
Hasil tes darah biokimia untuk IDA memiliki indikator berikut:

  • Mengurangi konsentrasi ferritin, protein yang bertindak sebagai depot besi dalam tubuh;
  • kadar besi serum rendah;
  • meningkatkan kapasitas pengikatan zat besi serum.

Diagnosis IDA tidak terbatas pada pendeteksian defisiensi besi. Untuk koreksi yang efektif dari kondisi setelah anamnesis dikumpulkan, seorang spesialis, jika perlu, memberikan studi instrumental untuk memperjelas patogenesis penyakit. Untuk studi instrumental dalam hal ini meliputi:

  • fibrogastroduodenoscopy, pemeriksaan mukosa esofagus, dinding lambung, tukak duodenum;
  • pemeriksaan USG hati, ginjal, organ reproduksi wanita;
  • kolonoskopi, pemeriksaan dinding usus besar;
  • teknik tomografi terkomputasi;
  • Pemeriksaan rontgen paru-paru.

Pengobatan anemia defisiensi besi

Tergantung pada tahap dan patogenesis IDA, terapi dipilih melalui koreksi diet, obat-obatan, pembedahan untuk menghilangkan penyebab kehilangan darah, atau kombinasi metode.

Diet nutrisi klinis dengan kekurangan zat besi

Zat besi yang dicerna dengan makanan dibagi menjadi heme, hewan, dan zat besi nabati dari tanaman. Varietas heme diserap jauh lebih baik dan kekurangan gizi, misalnya, pada vegetarian, mengarah pada pengembangan IDA.
Produk yang direkomendasikan untuk memperbaiki kekurangan zat besi meliputi:

  • kelompok heme dalam rangka mengurangi jumlah zat besi: hati sapi, lidah sapi, daging kelinci, daging kalkun, daging angsa, daging sapi, beberapa jenis ikan;
  • kelompok non-heme: jamur kering, kacang polong segar, soba, gandum dan gandum, jamur segar, aprikot, pir, apel, prem, ceri, ceri, bit, dll.

Meskipun nampak tinggi dalam studi komposisi kandungan zat besi pada sayuran, buah-buahan, produk-produk asal tanaman, penyerapan zat besi dari mereka tidak signifikan, 1-3% dari total, terutama dibandingkan dengan produk-produk yang berasal dari hewan. Sehingga, saat mengonsumsi daging sapi, tubuh mampu menyerap hingga 12% dari unsur yang diperlukan yang terkandung dalam daging.
Ketika mengoreksi IDA menggunakan diet, seseorang harus meningkatkan kandungan makanan kaya vitamin C dan protein (daging) dalam diet dan mengurangi konsumsi telur, garam dapur, minuman berkafein, dan makanan yang kaya kalsium karena efeknya pada asimilasi zat besi.

Terapi obat-obatan

Dalam bentuk sedang dan berat, diet terapeutik dikombinasikan dengan resep obat yang memasok zat besi dalam bentuk yang mudah dicerna. Obat berbeda dalam jenis senyawa, dosis, bentuk pelepasan: tablet, dragee, sirup, tetes, kapsul, solusi untuk injeksi.
Persiapan untuk pemberian oral diminum satu jam sebelum makan atau dua jam kemudian karena penyerapan zat besi, sedangkan minuman yang mengandung kafein (teh, kopi) tidak direkomendasikan sebagai cairan yang memudahkan pencernaan, karena itu mempengaruhi penyerapan elemen. Interval antara dosis obat harus minimal 4 jam. Pemberian obat secara independen dapat menyebabkan efek samping dari bentuk atau dosis yang salah pilih, dan keracunan zat besi.
Dosis obat dan bentuk pelepasan ditentukan oleh spesialis, dengan fokus pada usia, stadium penyakit, penyebab kondisi, gambaran klinis keseluruhan dan karakteristik individu pasien. Dosis dapat disesuaikan selama pengobatan sesuai dengan hasil tes darah menengah atau kontrol dan / atau kesejahteraan pasien.
Persiapan zat besi selama pengobatan berlangsung dari 3-4 minggu hingga beberapa bulan dengan pemantauan berkala kadar hemoglobin.
Di antara obat-obatan yang memasok zat besi, diambil secara lisan, mengeluarkan obat-obatan dengan bentuk zat besi dua dan trivalen. Saat ini, menurut penelitian, zat besi bivalen dianggap sebagai bentuk yang disukai untuk pemberian oral karena kemampuan yang lebih tinggi untuk diserap dalam tubuh dan efek lembut pada perut.
Untuk anak-anak, produk yang mengandung zat besi dilepaskan dalam bentuk tetes dan sirup, yang disebabkan oleh fitur yang berkaitan dengan usia dalam mengonsumsi obat dan terapi yang lebih pendek dibandingkan pada orang dewasa, karena peningkatan penyerapan zat besi dari makanan. Jika Anda dapat minum kapsul, pil dan tablet, serta selama jangka waktu yang lama, Anda harus memberikan preferensi pada obat-obatan padat yang mengandung zat besi, karena cairan dengan penggunaan yang lama dapat memiliki efek negatif pada enamel gigi dan menyebabkan penggelapan.
Bentuk pil yang paling populer meliputi obat-obatan berikut: Ferroplex, Sorbifer, Aktiferrin, Totem (bentuk besi besi) dan Maltofer, Ferrostat, Ferrum Lek dengan besi trivalen.
Bentuk oral dikombinasikan dengan asupan vitamin C (asam askorbat) dalam dosis yang ditentukan oleh dokter, untuk penyerapan yang lebih baik.
Suntikan persiapan zat besi intravena dan intravena diresepkan dalam situasi terbatas, seperti:

  • tahap anemia berat;
  • ketidakefektifan jalannya mengambil bentuk obat oral;
  • adanya penyakit spesifik pada saluran pencernaan, di mana pemberian oral dapat memperburuk kondisi pasien (pada gastritis akut, tukak lambung, tukak duodenum, kolitis ulseratif nonspesifik, penyakit Crohn, dll.);
  • dengan intoleransi individu terhadap bentuk oral dari preparat besi;
  • dalam situasi perlunya saturasi darurat tubuh dengan zat besi, misalnya, dengan kehilangan darah yang signifikan karena cedera atau sebelum operasi.

Pengenalan persiapan zat besi secara intravena dan intramuskuler dapat menyebabkan reaksi intoleransi, itulah sebabnya terapi yang serupa dilakukan secara eksklusif di bawah pengawasan seorang spesialis di rumah sakit atau pengaturan klinis. Efek samping dari injeksi intramuskular cairan yang mengandung zat besi termasuk pengendapan hemosiderin secara subkutan di tempat injeksi. Bintik-bintik gelap pada kulit di tempat suntikan bisa bertahan dari satu setengah hingga 5 tahun.
Anemia defisiensi besi berespons baik terhadap terapi obat, tergantung pada dosis yang ditentukan dan durasi pengobatan. Namun, jika etiologi primer dari kondisi ini termasuk penyakit dan kelainan serius primer, terapi ini akan bergejala dan memiliki efek jangka pendek.
Untuk menghilangkan penyebab seperti perdarahan internal, dalam bentuk hemoragik, anemia defisiensi besi diobati dengan metode bedah. Intervensi bedah memungkinkan untuk menghilangkan faktor utama perdarahan akut atau kronis, untuk menghentikan kehilangan darah. Untuk perdarahan internal pada saluran pencernaan, metode fibrogastroduodenoscopic atau kolonoskopi digunakan untuk mengidentifikasi area perdarahan dan langkah-langkah untuk menghentikannya, misalnya, memotong polip, koagulasi ulkus.
Untuk perdarahan internal pada organ peritoneum dan reproduksi pada wanita, metode intervensi laparoskopi digunakan.
Metode perawatan darurat termasuk transfusi sel darah merah donor untuk dengan cepat mengembalikan konsentrasi sel darah merah dan hemoglobin per unit darah.
Pencegahan kekurangan zat besi dianggap sebagai diet seimbang dan tindakan diagnostik dan terapeutik yang tepat waktu untuk menjaga kesehatan.

Anemia dengan defisiensi cobalamin atau vitamin B12

Kekurangan tidak terbatas pada anemia defisiensi besi. Anemia pernisiosa adalah kondisi yang terjadi pada latar belakang pelanggaran penyerapan vitamin B12, pasokannya yang tidak memadai, peningkatan konsumsi, kelainan dalam sintesis protein pelindung atau patologi hati yang mencegah penumpukan dan penyimpanan kobalamin. Dalam ptogenesis bentuk ini, kombinasi sering dengan defisiensi asam folat juga dicatat.
Di antara penyebab bentuk kekurangan ini adalah sebagai berikut:

  • Kekurangan vitamin B12 dalam makanan. Biasanya, hati mengandung cadangan cobalamin, yang mampu memenuhi kebutuhan tubuh selama 2-4 tahun. Untuk faktor makanan, defisiensi vitamin B12 harus diucapkan dan diperpanjang (puasa, diet monoton);
  • pelanggaran sintesis faktor internal Castle atau gastromucoprotein, protein yang melindungi cobalamin dari efek negatif flora usus dan ikut serta dalam penyerapan vitamin oleh dinding usus. Penyimpangan ini dapat diamati pada penyakit pada saluran pencernaan (gastritis atrofi, gastrektomi, tumor lambung dan usus);
  • pelanggaran fungsi usus karena dysbacteriosis parah, parasitosis, invasi cacing, penyakit infeksi usus;
  • meningkatnya kebutuhan tubuh akan kobalamin: masa kehamilan, terutama pada kehamilan kembar, tahap pertumbuhan yang cepat (masa bayi, pubertas), olahraga berlebihan tanpa koreksi nutrisi untuk kebutuhan tubuh;
  • penurunan fungsi penyimpanan hati karena penyakit yang melanggar struktur jaringannya, misalnya sirosis.

Gejala bentuk merusak

Gambaran klinis defisiensi vitamin B12 dan asam folat meliputi sindrom anemia, gastrointestinal, dan neuralgik.
Khususnya kompleks gejala anemia dengan jenis defisiensi ini meliputi gejala spesifik seperti kekuningan kulit dan sklera dan peningkatan tekanan darah. Manifestasi lain adalah karakteristik termasuk untuk IDA: kelemahan, kelelahan, pusing, sesak napas, detak jantung yang cepat (situasional), takikardia, dll.
Gejala-gejala yang terkait dengan fungsi saluran gastrointestinal meliputi gejala atrofi membran mukosa saluran gastrointestinal berikut dan rongga mulut:

  • merah, bahasa "glossy", sering dengan keluhan sensasi terbakar permukaannya;
  • fenomena stomatitis aphthous, ulserasi mukosa mulut;
  • gangguan nafsu makan: berkurang hingga benar-benar tidak ada;
  • perasaan berat di perut setelah makan;
  • penurunan berat badan pada pasien dalam riwayat dekat;
  • pelanggaran, kesulitan dalam proses buang air besar, sembelit, rasa sakit di dubur;
  • hepatomegali, peningkatan ukuran hati.

Sindrom neuralgik dengan defisiensi vitamin B12 terdiri dari manifestasi berikut:

  • perasaan lemah pada tungkai bawah dengan aktivitas fisik yang parah;
  • mati rasa, kesemutan, "merinding" di permukaan tangan dan kaki;
  • berkurangnya sensitivitas perifer;
  • atrofi otot kaki;
  • manifestasi kejang, kejang otot, dll.

Diagnosis kekurangan Cobalamin

Langkah-langkah diagnostik termasuk pemeriksaan medis umum pasien, pengumpulan anamnesis, tes darah laboratorium dan, jika perlu, metode pemeriksaan instrumen.
Dengan tes darah umum, perubahan berikut dicatat:

  • Kadar eritrosit dan hemoglobin turun relatif terhadap batas usia;
  • hiperkromia, peningkatan indeks warna pewarnaan eritrosit;
  • makrositosis eritrosit, kelebihan ukurannya dengan diameter lebih dari 8,0 mikron;
  • poikilocytosis, keberadaan sel darah merah dengan berbagai ukuran;
  • leukopenia, konsentrasi leukosit yang tidak memadai;
  • limfositosis, melebihi batas kadar limfosit normal dalam darah;
  • trombositopenia, jumlah trombosit tidak cukup per unit darah.

Studi sampel darah dengan metode biokimia mengungkapkan hiperbilirubinemia dan defisiensi vitamin B12.
Untuk mendiagnosis keberadaan dan tingkat keparahan atrofi selaput lendir lambung dan usus, serta untuk mengidentifikasi kemungkinan penyakit primer, gunakan metode instrumental pemeriksaan pasien:

  • fibrogastroduodenoscopy;
  • analisis bahan biopsi;
  • kolonoskopi;
  • irrigoskopi;
  • Ultrasonografi hati.

Metode pengobatan

Dalam kebanyakan kasus, anemia defisiensi B12 memerlukan perawatan di rumah sakit atau rawat inap. Untuk terapi, pertama-tama mereka meresepkan ransum makanan dengan makanan jenuh dengan cobalamin dan asam folat (hati, daging sapi, tenggiri, sarden, cod, keju, dll), dan yang kedua menggunakan dukungan obat-obatan.
Di hadapan gejala neurologis, suntikan cyanocobalamin diberikan secara intramuskuler dalam overdosis: 1000 mcg setiap hari sampai tanda-tanda defisiensi neurologis menghilang. Di masa depan, dosis dikurangi, namun, dengan diagnosis etiologi sekunder, obat paling sering diresepkan secara seumur hidup.
Setelah keluar dari rumah sakit, pasien wajib menjalani pemeriksaan rutin rutin dengan terapis, ahli hematologi, dan ahli gastrologi.

Anemia aplastik: gejala, penyebab, diagnosis, pengobatan

Anemia aplastik dapat merupakan penyakit bawaan dan didapat, berkembang di bawah pengaruh faktor internal dan eksternal. Kondisi itu sendiri disebabkan oleh hipoplasia sumsum tulang, penurunan kemampuan untuk memproduksi sel darah (sel darah merah, sel darah putih, trombosit, limfosit).

Penyebab bentuk aplastik

Dalam bentuk anemia aplastik dan hipoplastik, penyebab kondisi ini mungkin sebagai berikut:

  • cacat sel induk;
  • penekanan proses hemopoiesis (pembentukan darah);
  • ketidakcukupan faktor stimulasi hemopoiesis;
  • reaksi imunimunimune;
  • kekurangan zat besi, vitamin B12 atau pengecualiannya dari proses hemopoiesis karena pelanggaran fungsi jaringan dan organ hematopoietik.

Perkembangan kelainan yang memicu bentuk aplastik atau hipoplastik, meliputi faktor-faktor berikut:

  • penyakit keturunan dan patologi genetik;
  • minum obat tertentu dari kelompok antibiotik, sitostatika, obat antiinflamasi nonsteroid;
  • keracunan bahan kimia (benzol, arsenik, dll.);
  • penyakit infeksi etiologi virus (parvovirus, human immunodeficiency virus);
  • gangguan autoimun (lupus erythematosus sistemik, rheumatoid arthritis);
  • kekurangan berat kobalamin dan asam folat dalam makanan.

Meskipun terdapat banyak daftar penyebab penyakit, pada 50% kasus patogenesis bentuk aplastik tetap tidak terdeteksi.

Gambaran klinis

Tingkat keparahan pansitopenia, mengurangi jumlah tipe dasar sel darah, menentukan keparahan gejala. Tanda-tanda klinis dari bentuk aplastik meliputi tanda-tanda berikut:

  • takikardia, jantung berdebar;
  • pucat kulit, selaput lendir;
  • sakit kepala;
  • peningkatan kelelahan, kantuk;
  • nafas pendek;
  • pembengkakan pada ekstremitas bawah;
  • gusi berdarah;
  • ruam petekie dalam bentuk bintik-bintik merah kecil pada kulit, kecenderungan mudah memar;
  • infeksi akut yang sering, penyakit kronis sebagai akibat dari berkurangnya kekebalan umum dan insufisiensi leukosit;
  • erosi, borok pada permukaan bagian dalam rongga mulut;
  • Kekuningan pada kulit, sklera mata sebagai tanda timbulnya kerusakan hati.

Prosedur diagnostik

Untuk menegakkan diagnosis menggunakan metode laboratorium untuk mempelajari berbagai cairan dan jaringan biologis dan pemeriksaan instrumental.
Dalam analisis umum darah, berkurangnya jumlah eritrosit, hemoglobin, retikulosit, leukosit, dan platelet dicatat ketika norma sesuai dengan indeks warna dan kadar hemoglobin dalam eritrosit. Hasil dari studi biokimia menunjukkan peningkatan dalam serum besi, bilirubin, lactate dehydrogenase, transferrin saturation dengan besi sebesar 100% dari kemungkinan.
Untuk memperjelas diagnosis, pemeriksaan histologis dari material yang dikeluarkan dari sumsum tulang selama tusukan dilakukan. Sebagai aturan, menurut hasil penelitian, keterbelakangan semua tunas dan penggantian sumsum tulang dengan lemak dicatat.

Pengobatan bentuk aplastik

Anemia dari varietas ini tidak dapat diobati dengan koreksi diet. Pertama, pasien dengan anemia aplastik diresepkan obat selektif atau kombinasi dalam kelompok berikut:

  • imunosupresan;
  • glukokortikosteroid;
  • tindakan imunoglobulin anti-limfositik dan anti-platelet;
  • obat antrimetabolik;
  • stimulan sel punca eritrosit.

Dengan ketidakefektifan terapi obat, metode pengobatan non-obat ditentukan:

  • transplantasi sumsum tulang;
  • transfusi trombosit sel darah merah;
  • plasmamaforesis.

Anemia aplastik disertai dengan penurunan kekebalan umum karena defisiensi leukosit, oleh karena itu, selain terapi umum, lingkungan aseptik, pengobatan permukaan antiseptik, dan kurangnya kontak dengan pembawa penyakit menular direkomendasikan.
Dalam hal tidak mencukupi dari metode pengobatan yang terdaftar, pasien diresepkan operasi splenektomi, pengangkatan limpa. Karena di organ inilah sel darah merah terurai, pengangkatannya memungkinkan meningkatkan kondisi umum pasien dan memperlambat perkembangan penyakit.

Anemia: metode pencegahan

Bentuk penyakit yang paling umum, anemia defisiensi besi, dapat dicegah dengan diet seimbang dengan peningkatan jumlah makanan yang mengandung zat besi selama periode kritis. Faktor penting adalah kehadiran dalam makanan vitamin C, cobalamin (vitamin B12), asam folat.
Jika Anda berisiko mengembangkan bentuk anemia ini (vegetarianisme, periode usia pertumbuhan, kehamilan, menyusui, prematuritas pada bayi, perdarahan menstruasi berat, penyakit kronis dan akut), pemeriksaan medis rutin, tes darah untuk indikator kuantitatif dan kualitatif hemoglobin, eritrosit dan tambahan mengambil obat sesuai dengan penunjukan spesialis.

Artikel Lain Tentang Emboli