logo

Pendarahan mata: jenis dan perbedaannya, penyebabnya, perawatannya, kapan dan apa yang berbahaya

Pendarahan di mata - konsep kolektif, yang ditandai dengan masuknya darah dari vaskular ke dalam jaringan, lingkungan dan kulit mata, di mana seharusnya tidak ada darah normal. Kondisi ini memiliki banyak penyebab berbeda, cukup sering penyebab ini adalah cedera mata, tetapi cukup sering penyakit atau kondisi khusus tubuh bertindak sebagai pemicu, juga terjadi bahwa penyebab perdarahan pada mata masih belum diketahui.

Yang paling penting dalam hal perawatan dan kemungkinan konsekuensi dari perdarahan pada mata bukanlah penyebab penyebabnya, tetapi lokasi pencurahan darah, yang membentuk dasar klasifikasi:

  • Perdarahan di bawah konjungtiva (hiposfagma).
  • Pendarahan di ruang anterior mata (hyphema).
  • Perdarahan vitreous (hemophthalmus).
  • Pendarahan retina.

Masing-masing keadaan di atas memerlukan pendekatan terpisah dalam diagnosis, pengobatan, dan dapat terjadi baik secara individu maupun dalam kombinasi dalam berbagai kombinasi.

Perdarahan pada sklera di bawah konjungtiva (hiposfage)

Hyposophagus, atau perdarahan dalam sklera, atau perdarahan subkonjungtiva adalah suatu kondisi ketika darah menumpuk di antara kulit luar paling tipis mata (konjungtiva) dan membran albuminous. Orang-orang juga sering mengatakan "pecah pembuluh" dan ini benar: akar penyebabnya adalah kerusakan pada pembuluh terkecil konjungtiva, dari mana darah dituangkan. Tetapi alasan untuk kondisi ini sangat beragam:

  1. Dampak traumatis langsung pada bola mata: benturan, gesekan, perubahan mendadak dalam tekanan barometrik, benda asing, efek kimia;
  2. Peningkatan tekanan arteri dan vena: krisis hipertensi, bersin, batuk, kelebihan fisik, memiringkan, tersedak, persalinan selama persalinan, stres dengan sembelit, muntah, dan bahkan tangisan yang intens pada anak;
  3. Koagulabilitas darah rendah: hemofilia kongenital dan didapat, penggunaan sediaan obat antikoagulan dan agen antiplatelet (aspirin, heparin, tiklid, dipyridamole, Plavix dan lain-lain);
  4. Penyakit yang disebabkan oleh infeksi (konjungtivitis hemoragik, leptospirosis);
  5. Peningkatan kerapuhan pembuluh darah: diabetes mellitus, penyakit aterosklerotik, defisiensi vitamin K dan C, penyakit jaringan ikat sistemik (autoimun vaskulitis, lupus erythematosus sistemik)
  6. Kondisi setelah operasi pada organ penglihatan.

Gejala perdarahan pada sklera berkurang menjadi cacat visual dalam bentuk bercak merah darah dengan latar belakang putih. Keunikan dari pendarahan ini adalah bahwa seiring waktu ia tidak berubah warna seperti memar (memar), dan dalam perkembangannya ia menjadi lebih ringan sampai hilang sepenuhnya. Ketidaknyamanan mata dalam bentuk perasaan benda asing, sedikit gatal, yang agak asal psikologis, dapat diamati sangat jarang.

Pengobatan perdarahan subconjunctival biasanya tidak menimbulkan kesulitan. Dalam kebanyakan kasus, perkembangan sebaliknya terjadi tanpa menggunakan obat-obatan medis.

Namun, mempercepat resorpsi dan membatasi penyebaran perdarahan dapat membantu:

  • Jika Anda berhasil menangkap momen pembentukan perdarahan di bawah konjungtiva dan itu meningkatkan "di depan mata", tetes mata vasokonstriktor (vizin, naphthyzin, octylia, dll.) Sangat efektif, mereka akan menghentikan aliran darah dari tempat pembuluh darah, yang akan menghentikan penyebaran perdarahan;
  • Untuk mempercepat resorpsi perdarahan yang sudah terbentuk, tetes mata potasium iodida efektif.

Pendarahan tunggal pada sklera, terbentuk bahkan tanpa alasan yang jelas dan terjadi tanpa peradangan, penglihatan berkurang, "lalat" dan gejala lainnya, tidak memerlukan pemeriksaan dan perawatan ke dokter. Dalam kasus yang sering kambuh atau perjalanan yang rumit, hiposfagma dapat menandakan penyakit serius, baik mata itu sendiri maupun organisme secara keseluruhan, yang membutuhkan perawatan segera ke lembaga medis untuk mendiagnosis patologi dan perawatannya.

Video: tentang penyebab pecahnya pembuluh darah di mata

Perdarahan di ruang anterior mata (hyphema)

Kamera depan mata adalah area antara kornea ("lensa" cembung transparan mata) dan iris (disk dengan pupil di tengah, memberikan mata kita warna unik) dengan lensa (lensa transparan di belakang pupil). Biasanya, area ini diisi dengan cairan yang benar-benar transparan - uap air di ruang anterior, penampakan darah, yang disebut hyphema atau perdarahan di ruang anterior mata.

Penyebab hyphema, meskipun mereka tampaknya sama sekali tidak terhubung, pada dasarnya adalah elemen yang sama - pecahnya pembuluh darah. Mereka secara konvensional dibagi menjadi tiga kelompok:

  1. Trauma - adalah penyebab paling umum dari hyphema.
  1. cedera bisa menembus - kerusakan pada mata disertai dengan pesan dari isi dalam bola mata dan lingkungan, cedera seperti itu sering terjadi dari aksi benda tajam, lebih jarang dari aksi benda tumpul;
  2. cedera tidak menembus - dengan integritas eksternal mata, struktur internalnya dihancurkan, yang mengarah pada curahan darah di ruang anterior mata, cedera semacam itu hampir selalu merupakan akibat benda tumpul;
  3. Juga, semua jenis operasi pada organ penglihatan yang mungkin disertai dengan hyphema dapat dikaitkan dengan kelompok cedera.
  1. Penyakit bola mata, terkait dengan pembentukan pembuluh darah baru yang rusak di dalam mata (neovaskularisasi). Pembuluh yang baru terbentuk memiliki cacat struktural yang menyebabkan peningkatan kerapuhannya, yang dengannya pencurahan darah ke dalam ruang anterior mata berhubungan dengan sedikit atau tanpa dampak. Penyakit-penyakit ini termasuk:
  1. angiopati diabetik (konsekuensi dari diabetes);
  2. obstruksi vena retina;
  3. ablasi retina;
  4. tumor intraokular;
  5. penyakit radang struktur internal mata.
  1. Penyakit tubuh secara keseluruhan:
  1. alkohol kronis dan keracunan obat;
  2. gangguan perdarahan;
  3. penyakit onkologis;
  4. penyakit jaringan ikat sistemik.

Hypheus, berdasarkan tingkat darah dalam posisi vertikal pasien, dibagi menjadi empat derajat:

  • Ruang visual pertama anterior mata diisi dengan darah tidak lebih dari sepertiga;
  • Darah ke-2 mengisi hingga setengah dari ruang anterior mata;
  • Kamar ke-3 diisi dengan darah lebih dari ½, tetapi tidak sepenuhnya;
  • 4 total pengisian darah dari ruang anterior mata "mata hitam".

Terlepas dari konvensionalitas yang jelas dari pembagian seperti itu, adalah penting secara praktis untuk pemilihan taktik pengobatan dan prediksi hasil perdarahan. Tingkat hyphema juga menentukan gejala dan tingkat keparahannya:

  1. Kehadiran darah yang dapat dideteksi secara visual di ruang anterior mata;
  2. Kejatuhan ketajaman visual, terutama dalam posisi tengkurap, ke titik bahwa hanya perasaan cahaya dan tidak ada lagi (pada tingkat 3-4) tetap;
  3. Penglihatan kabur di mata yang terpengaruh;
  4. Takut pada cahaya terang (fotofobia);
  5. Terkadang ada perasaan sakit.

Diagnosis perdarahan di ruang anterior mata pada kunjungan dokter biasanya tidak menyebabkan kesulitan yang signifikan dan didasarkan pada manipulasi sederhana secara teknis:

  • Inspeksi visual;
  • Tonometri - pengukuran tekanan intraokular;
  • Visometry - pembentukan ketajaman visual;
  • Biomikroskopi adalah metode instrumental menggunakan mikroskop oftalmik khusus.

manifestasi perdarahan di ruang anterior mata

Pengobatan hyphema selalu dikaitkan dengan penghapusan patologi yang menyebabkannya - penghapusan obat pengencer darah, perang melawan penyakit radang mata, penolakan kebiasaan buruk, menjaga elastisitas dinding pembuluh darah dan sebagainya. Hampir selalu, sejumlah kecil darah dalam rongga di belakang kornea diselesaikan secara independen menggunakan 3% larutan kalium iodida dan obat-obatan yang menurunkan tekanan intraokular.

  1. Tidak ada efek dari penggunaan obat-obatan (darah tidak diserap) selama 10 hari;
  2. Darah telah kehilangan fluiditasnya - gumpalan telah terbentuk;
  3. Kornea mulai ternoda oleh darah;
  4. Tekanan intraokular tidak berkurang selama perawatan.

Dalam kasus penolakan operasi, komplikasi yang mengerikan seperti glaukoma, uveitis, serta penurunan ketajaman visual yang signifikan dapat terjadi, karena penurunan transparansi kornea yang ditumbuhi darah.

Video: apa perdarahan di ruang anterior

Perdarahan vitreous (hemophthalmus)

Rongga mata yang sehat dibuat dengan gel jernih yang disebut tubuh vitreous. Formasi ini melakukan sejumlah fungsi penting, yang meliputi menghantarkan cahaya dari lensa ke retina. Dengan demikian, salah satu fitur paling penting dari tubuh vitreous adalah transparansi absolutnya, yang hilang ketika zat asing masuk ke dalamnya, yang juga termasuk darah. Masuknya darah ke dalam cairan vitreus disebut hemophthalmus.

Mekanisme utama untuk pengembangan perdarahan internal di mata adalah pencurahan darah dari vaskular ke dalam tubuh vitreous.

Melayani penyebab perdarahan ini dapat sejumlah patologi:

  • Diabetes mellitus dengan kerusakan pada retina dan pembuluh darah mata;
  • Oklusi (trombosis) pembuluh retina;
  • Aterosklerosis yang umum melibatkan pembuluh retina dalam prosesnya;
  • Hipertensi tanpa pengobatan yang tepat;
  • Anomali kongenital pembuluh retina (mikroaneurisma);
  • Kerusakan menembus bola mata (ketika ada air mata dari selaput mata);
  • Memar mata (tampaknya integritas mata dipertahankan);
  • Tekanan intrakranial yang tinggi (misalnya, pada perdarahan intraserebral, tumor otak, cedera kepala);
  • Peningkatan paksa dalam tekanan intratoraks (aktivitas fisik yang berlebihan, batuk, bersin, persalinan selama persalinan, muntah);
  • Penyakit darah (anemia, hemofilia, obat yang mengurangi pembekuan darah, tumor darah);
  • Neoplasma dari struktur internal mata;
  • Penyakit autoimun;
  • Ablasi retina sering menyebabkan hemophthalmus;
  • Penyakit bawaan (anemia sel sabit, penyakit Krisvik - Skepens dan lain-lain).

Juga harus diingat bahwa miopia parah (miopia) memberikan kontribusi signifikan terhadap perkembangan hemophthalmia.

Gejala dan jenis hemophthalmus

Lingkungan internal mata tidak mengandung ujung saraf, masing-masing, mata dalam situasi seperti itu tidak dapat merasakan sakit, sakit, gatal atau merasakan apa pun dengan perkembangan perdarahan internal di mata. Satu-satunya gejala adalah penurunan penglihatan, kadang-kadang untuk menyelesaikan kebutaan pada kasus yang parah. Tingkat kehilangan penglihatan dan gejala-gejala secara langsung tergantung pada volume perdarahan, yang oleh massiveness mereka dibagi menjadi:

manifestasi perdarahan vitreous

Total (penuh) hemophthalmus - tubuh vitreous diisi dengan darah lebih dari 3/4, hampir selalu, dengan pengecualian langka, fenomena serupa diamati karena trauma. Gejalanya ditandai dengan kebutaan yang hampir sempurna, hanya sensasi cahaya yang dipertahankan, seseorang tidak dapat membedakan objek di depannya, atau berorientasi di ruang;

  • Hemophthalmus subtotal - ruang dalam mata diisi dengan darah dari 1/3 hingga 3/4. Paling sering terjadi dalam patologi diabetes pembuluh retina, dengan mata yang terkena hanya dapat membedakan garis besar objek dan siluet orang;
  • Hemophthalmia parsial - kurang dari sepertiga area lesi vitreous. Bentuk hemophthalmus yang paling sering, diamati sebagai akibat dari hipertensi arteri, kerusakan dan ablasi retina, diabetes mellitus. Dimanifestasikan oleh "pemandangan depan" hitam, garis merah atau hanya kabut di depan mata Anda.
  • Perlu dicatat bahwa perdarahan vitreous jarang mempengaruhi kedua mata pada saat yang sama, satu sisi adalah karakteristik dari patologi ini.

    Diagnosis perdarahan vitreous ditetapkan berdasarkan anamnesis, biomikroskopi, dan ultrasonografi, yang membantu menentukan penyebab yang menyebabkan hemophthalmia, menilai volumenya, dan memilih taktik perawatan lebih lanjut.

    Terlepas dari kenyataan bahwa pada awalnya taktik pengobatan patologi ini sudah diperkirakan, dan hemophthalmus parsial sering mengalami kemunduran tanpa pengobatan, segera setelah timbulnya gejala, sangat penting bahwa Anda mencari bantuan medis yang berkualifikasi sesegera mungkin, karena identifikasi tepat waktu dari penyebab perdarahan dapat menyelamatkan tidak hanya penglihatan, tetapi juga kehidupan manusia.

    Perawatan dan Pencegahan

    Sampai saat ini, tidak ada metode konservatif untuk pengobatan hemophthalmus dengan efektivitas terbukti, namun, ada rekomendasi yang jelas untuk pencegahan perdarahan berulang dan resorpsi awal dari yang sudah ada:

    • Hindari aktivitas fisik;
    • Sesuai dengan tirah baring, dengan kepala harus sedikit lebih tinggi dari tubuh;
    • Oleskan vitamin (C, PP, K, B) dan obat-obatan yang memperkuat dinding pembuluh darah;
    • Tetes kalium iodida direkomendasikan dalam bentuk berangsur-angsur dan elektroforesis.

    Tidak selalu pengobatan konservatif mengarah ke efek yang diinginkan, maka ada kebutuhan untuk operasi - vitrektomi - penghapusan lengkap atau sebagian dari tubuh vitreous. Indikasi untuk operasi ini adalah:

    1. hemophthalmus dalam kombinasi dengan ablasi retina, atau dalam kasus ketika tidak mungkin untuk memeriksa retina, dan penyebab perdarahan belum ditetapkan;
    2. hemophthalmus tidak berhubungan dengan cedera dan pada saat yang sama regresi tidak diamati setelah 2-3 bulan;
    3. kurangnya dinamika positif setelah 2-3 minggu setelah cedera;
    4. hemophthalmus berhubungan dengan luka tembus mata.

    Pada tahap pengembangan kedokteran saat ini, vitrektomi dilakukan berdasarkan rawat jalan, tidak memerlukan tidur anestesi, dilakukan dengan sayatan mikro hingga ukuran 0,5 milimeter dan tanpa penjahitan, yang memastikan pengembalian penglihatan yang cepat dan relatif tidak menimbulkan rasa sakit ke tingkat yang memuaskan.

    Video: seperti apa operasi phthalophthalmus + vitrectomy

    Video: tentang perdarahan mata vitreous

    Pendarahan retina

    perdarahan retina

    Tepat di belakang tubuh vitreus adalah retina atau retina, yang melakukan fungsi "memahami" cahaya, dan sudah di belakangnya adalah koroid, yang berisi sumber pendarahan, pembuluh darah. Dengan demikian, penyebab perdarahan retina benar-benar identik dengan penyebab yang menyebabkan perdarahan vitreous.

    Konsep "retina hemorrhage" menyatukan sejumlah patologi tergantung pada lokasi curahan darah relatif terhadap retina dan bentuk perdarahan itu sendiri:

    • Stroke hemorrhage - lihat ketika memeriksa fundus sebagai api atau fitur yang jelas. Mereka paling sering tidak menyebabkan lesi yang luas dan terlokalisasi pada ketebalan retina;
    • Pendarahan bulat memiliki tampilan lingkaran yang jelas dan terletak agak lebih dalam dari yang sebelumnya;
    • Perdarahan preretinal - terletak antara tubuh vitreous dan retina, memiliki batas pemisahan yang jelas dari tingkat elemen yang terbentuk dan plasma darah, sementara pembuluh retina tersembunyi di belakang perdarahan;
    • Perdarahan subretinal terletak di belakang retina, batas-batasnya kabur, dan pembuluh retina lewat di depan lokasi darah.

    Manifestasi perdarahan retina berkurang menjadi penurunan tajam ketajaman visual, kadang-kadang di daerah tertentu bidang visual, yang biasanya tidak disertai dengan rasa sakit atau ketidaknyamanan lainnya.

    Diagnosis dilakukan di institusi medis oleh dokter spesialis mata, sementara itu tidak sulit atau mahal, termasuk:

    1. Visometri - definisi ketajaman visual;
    2. Perimetry - definisi bidang visual (ruang lingkup);
    3. Oftalmoskopi - pemeriksaan fundus;
    4. Computed tomography of retina;
    5. Kadang-kadang, untuk menilai keadaan pembuluh darah, angiografi dilakukan menggunakan zat fluoresen.

    Karena risiko tinggi kehilangan penglihatan total, serta sering kambuh, pengobatan perdarahan retina harus selalu dilakukan di rumah sakit khusus. Dua arah pengobatan diterapkan - konservatif dan dengan bantuan laser.

    Perawatan konservatif melibatkan penggunaan:

    • Kortikosteroid (hidrokortison, deksametason);
    • Angioprotektor (pentoxifylline, trental, flexital);
    • Sediaan antioksidan (berbagai vitamin kompleks dengan vitamin C, A, E);
    • NSAID (diklofenak, nimesulide);
    • Obat diuretik (furosemide, indopamide);
    • Kontrol tekanan intraokular.

    Dalam kasus perdarahan retina ukuran besar, pembekuan bedah digunakan bersama dengan pengobatan konservatif.

    Video: tentang pendarahan retina

    Perdarahan pada mata, terlepas dari lokasinya, membutuhkan perhatian dalam bentuk permohonan kepada dokter spesialis mata untuk berkonsultasi dan menentukan taktik perawatan lebih lanjut. Perawatan di rumah, pengobatan sendiri dan pengobatan tradisional, tanpa partisipasi dari spesialis yang memenuhi syarat, dapat menyebabkan konsekuensi yang tidak dapat diubah.

    Mata itu memerah

    Pendarahan mata (subconjunctival hemorrhage) adalah pendarahan di bagian anterior bola mata. Ini dapat menyebabkan kemerahan pada mata atau bahkan pada akumulasi darah di bagian depannya antara kornea transparan dan iris berwarna.

    Mata merah biasanya muncul karena kerusakan pada pembuluh darah. Pada kasus yang parah, alasan yang sama dengan kerusakan pembuluh darah kecil dapat menyebabkan kerusakan intraokular lainnya: lensa yang terlantar, katarak traumatis, perforasi bola mata, perdarahan vitreous, pelepasan retina, dan atrofi saraf optik.

    Alasan

    Pendarahan paling sering disebabkan oleh trauma, seperti pukulan dengan benda tumpul atau penetrasi sesuatu yang tajam. Penyebab lain dari darah bocor ke mata termasuk malformasi pembuluh darah, kanker mata, atau peradangan parah pada bagian-bagian dalamnya.

    Penyebab umum

    • Pengencer darah
    • Serangan tersedak
    • Muntah yang parah
    • Angkat berat
    • Hipertensi (tekanan darah tinggi)
    • Bersin atau batuk, terutama jika terasa panjang atau nyeri.

    Pembuluh darah yang rusak

    Ada banyak faktor yang menyebabkan kerusakan pada pembuluh darah di mata, karena itu dapat diisi dengan darah. Berikut adalah beberapa faktor ini:

    • Bersin parah, batuk, atau muntah menyebabkan pecahnya pembuluh darah. Gejala-gejala ini dapat disertai dengan muntah yang parah.
    • Olahraga, seperti angkat berat, dapat menyebabkan pecahnya pembuluh darah di mata karena peningkatan tekanan setelah aktivitas. Karena tekanan tinggi di pembuluh kepala, kapiler kecil pecah.
    • Cedera mata.
    • Lensa kontak dapat mengiritasi mata, terutama jika terjadi gesekan. Ini dapat menyebabkan pecahnya pembuluh darah.
    • Peningkatan tekanan darah yang tiba-tiba karena cedera ringan dapat menyebabkan pecahnya kapiler, yang menyebabkan pendarahan mata.
    • Infeksi mata dapat menyebabkan kerusakan pada pembuluh darah.
    • Pembedahan pada mata juga dapat mempengaruhi pembuluh darah di dalamnya dan menyebabkan infeksi.
    • Diabetes atau masalah pembekuan darah diketahui mempengaruhi pembuluh darah.
    • Jika Anda rentan terhadap tekanan darah tinggi secara umum, dan jika Anda sering stres, ini dapat menyebabkan pecahnya pembuluh darah di mata.
    • Selain itu, jika Anda mengambil pengencer darah atau obat lain yang mempengaruhi aliran darah, mereka juga dapat menyebabkan kerusakan pada pembuluh darah. Bahkan aspirin dosis tinggi dapat menghasilkan efek ini.
    Mata berdarah karena cedera

    Mata itu berdarah dan perih

    Jika perdarahan disertai dengan sensasi yang menyakitkan, penyebab yang paling mungkin adalah salah satu dari kondisi berikut:

    Gores atau mote di kornea mata

    Dalam kebanyakan kasus, kemerahan dan pegal pada mata disebabkan oleh mote yang masuk ke mata. Jika dia menggaruk mata, mungkin ada perasaan tidak nyaman. Setelah pengangkatan benda asing datang bantuan.

    Catatan Anda mungkin akan diberi antibiotik tetes mata atau salep untuk mengurangi risiko infeksi.

    Iritis (radang iris) atau uveitis anterior (radang koroid)

    Penyakit-penyakit ini kadang-kadang dapat disebabkan oleh masalah dengan sistem kekebalan atau infeksi.

    Selain itu, Anda mungkin memperhatikan bahwa mata menjadi peka terhadap cahaya, gambar buram, dan sakit kepala.

    Glaukoma akut

    Ini adalah penyakit serius di mana tekanan mata tiba-tiba meningkat, serta kemerahan dan rasa sakit yang parah. Visi bisa buram dan kusam.

    Ulkus kornea

    Biasanya disebabkan oleh infeksi bakteri atau virus, dan dapat menyebabkan mata menjadi merah dan peka terhadap cahaya, serta perasaan bahwa ada sesuatu di mata. Ulkus kornea bakteri biasanya terlihat pada orang yang memakai lensa kontak.

    Gelembung darah di mata

    Kandung kemih darah di mata juga dikenal sebagai perdarahan subkonjungtiva. Penampilannya bisa mengganggu, namun, itu bukan masalah serius.

    Meskipun tidak selalu mungkin untuk menentukan sumbernya, beberapa penyebab potensial perdarahan subconjunctival termasuk:

    • Cedera mata
    • Peningkatan tekanan darah yang tidak terduga, yang dapat disebabkan oleh angkat berat, batuk, bersin, tawa dan sembelit
    • Pengencer darah seperti aspirin (asam asetilsalisilat) dan warfarin
    • Jarang, kelainan pembekuan darah atau kekurangan vitamin K (itu membantu berfungsinya protein yang diperlukan untuk pembekuan darah)
    • Operasi mata, termasuk koreksi penglihatan laser dan pengangkatan katarak

    Catatan Jika Anda tidak memiliki alasan di atas, tetapi pendarahannya kambuh, Anda harus berkonsultasi dengan dokter untuk memastikan bahwa tidak ada masalah dengan bola mata, tekanan darah tinggi, atau gangguan sirkulasi.

    Selama kehamilan

    Terkadang pada latar belakang kehamilan, mungkin ada masalah pendarahan mata, tetapi Anda tidak perlu khawatir, karena setelah kelahiran itu akan hilang dengan sendirinya. Beberapa masalah umum mungkin termasuk:

    Mata kering

    Perubahan hormon menyebabkan fakta bahwa tubuh memproduksi lebih sedikit air mata, sehingga mata mengering, yang menyebabkan iritasi, kemerahan dan sensitivitas terhadap cahaya.

    Untuk mengurangi kondisi Anda, perlu untuk meminimalkan waktu yang dihabiskan di depan komputer atau layar TV, hindari kontak dengan lampu neon di mata Anda, berhenti menggunakan lensa kontak, dan kontrol kelembaban di ruangan.

    Tunanetra

    Selama kehamilan, edema kornea terjadi, sehingga ketidaknyamanan sementara dari lensa kontak dimungkinkan, serta penglihatan berkurang. Kasus ini tidak memerlukan perawatan, setelah lahir penglihatan akan kembali normal.

    Perawatan

    Paling sering, tidak diperlukan perawatan kecuali kondisinya disebabkan oleh trauma atau infeksi. Darah di mata akan hilang dengan sendirinya dalam beberapa hari atau beberapa minggu, tergantung pada jumlahnya. Untuk mempercepat ini, tetes dari kategori "air mata buatan" dapat digunakan hingga 6 kali sehari. Tetapi penting untuk mengecualikan alasan serius, terutama jika situasinya berulang.

    Tes dan prosedur diagnostik umum meliputi:

    • Hitung darah lengkap untuk jumlah trombosit
    • Biokimia darah untuk mengukur total protein serum
    • Tes koagulopati untuk menilai pembekuan darah
    • Tekanan darah
    • Urinalisis untuk menghilangkan penyakit ginjal
    • Radiografi dada dan perut

    Diagnosis USG (USG) untuk mempelajari bagian anterior mata dan mengkonfirmasi / menghilangkan kemungkinan ablasi retina, perpindahan lensa, tumor abnormal dan perdarahan vitreous.

    Apa yang harus dilakukan dengan pendarahan di mata? Metode pengobatan utama

    Pendarahan di bola mata adalah kondisi patologis yang mungkin merupakan tanda-tanda penyakit mata atau memiliki asal mekanis.

    Pelanggaran semacam itu terlihat seperti terlihat dengan akumulasi darah mata telanjang pada tubuh bola mata, sementara darah dapat dikumpulkan dalam cangkang tertentu dan lingkungan organ visual, dan di antaranya.

    Apa itu pendarahan di mata?

    Pelanggaran semacam itu, tergantung pada penyebabnya, sifat dan keparahannya, dapat memiliki ukuran yang berbeda dan terlihat seperti bintik-bintik merah terang pada permukaan membran luar bola mata.

    Jika patologi ini memiliki asal non-traumatis, orang dalam banyak kasus tidak mengalami rasa sakit, meskipun dalam beberapa kasus pasien mengeluh tentang sensasi kehadiran benda asing di mata dan sensasi terbakar dan memotong.

    Seringkali, pelanggaran seperti itu disertai dengan penurunan ketajaman visual, yang mungkin bersifat sementara dan permanen (juga tergantung pada penyebabnya).

    Perdarahan kecil, asalkan tidak dirasakan dengan cara apa pun oleh pasien, mungkin tidak memerlukan pengobatan dan jika mereka tidak meningkat dari waktu ke waktu, maka perawatan mungkin tidak diperlukan (pendarahan tersebut menghilang sendiri seiring waktu).

    Tetapi lebih baik untuk beralih ke dokter spesialis mata bahkan dengan formasi tidak penting dari sifat ini, dan bahkan lebih penting untuk melakukan ini jika pengeluaran darah memakan area yang luas.

    Jenis perdarahan

    1. Subkuncung.
      Penyebab dari pelanggaran tersebut adalah kerusakan pada dinding pembuluh darah.
      Paling sering, pelanggaran tersebut dapat terjadi secara tiba-tiba dan tanpa alasan yang serius, sehingga perawatan dalam kasus ini mungkin tidak ditentukan.
    2. Hemophthalmus.
      Ini didiagnosis jika terjadi gumpalan darah di dalam tubuh vitreous mata, sementara pasien mengeluhkan penurunan kualitas penglihatan (daerah buram terbentuk di depan mata).
      Hemophthalmus mungkin parsial atau lengkap, dan dalam kasus kedua ada kehilangan penglihatan, yang tanpa adanya perawatan yang tepat waktu dan memadai mungkin tidak dapat diubah.
    3. Hifema.
      Pendarahan di ruang anterior bola mata.
      Pada dasarnya, penyebab pelanggaran ini adalah berbagai cedera mata, di mana rasa sakit dan gangguan penglihatan terjadi.
      Perawatan medis adalah wajib, karena penyembuhan dan regenerasi jaringan mata dalam kasus-kasus seperti itu dapat diperlambat karena gangguan fungsi sistem pelindung dan pemulihan organ penglihatan.
    4. Retina.
      Mereka muncul sebagai akibat dari kerusakan pada pembuluh yang terletak di retina.
      Jenis perdarahan yang paling berbahaya, yang bahkan dengan ukuran kecil dari formasi darah dapat menyebabkan hilangnya penglihatan.

    Formasi retina, selanjutnya, dibagi lagi menjadi:

    • preretinal (terbentuk antara membran tubuh vitreus dan retina dan lebih besar dari kepala saraf optik);
    • intraretinal (memiliki bentuk lingkaran kecil atau stroke dan terlokalisasi di wilayah retina di area akumulasi pembuluh retina);
    • subretinal (mereka terlihat seperti bintik-bintik yang tidak terputus dan terbentuk antara lapisan serabut saraf dan mantel pigmen, sebagai aturan, mereka muncul sebagai hasil dari pertumbuhan pembuluh yang baru terbentuk).

    Perdarahan yang signifikan dieliminasi dengan menanamkan tetesan mata, dan formasi terbesar hanya dapat dihilangkan dengan intervensi bedah - koagulasi laser dilakukan untuk tujuan ini.

    Penyebab umum

    Pendarahan pada mata terbentuk karena berbagai alasan, tetapi dalam kebanyakan kasus ini terjadi di bawah pengaruh faktor-faktor berikut:

    1. Tekanan darah turun.
      Pada lompatan seperti itu, kapal tidak dapat menahan tekanan dan meledak, sementara integritasnya dapat rusak di berbagai daerah.
    2. Penyakit menular yang menyebabkan mual, muntah, dan demam.
      Dalam kasus ini, ada juga kelebihan pembuluh darah dan pecahnya di daerah terlemah.
    3. Diabetes.
      Dengan penyakit ini, struktur pembuluh darah hancur, yang mulai meledak bahkan dengan aktivitas fisik minimal.
      Dan banyaknya kerusakan di situs yang berbeda dapat menyebabkan gangguan penglihatan yang serius.
    4. Pembekuan darah yang buruk karena patologi yang tepat.
    5. Konjungtivitis, keratitis dan patologi oftalmologi lainnya disertai dengan robekan yang berat.
    6. Kerusakan mekanis pada bola mata, termasuk yang terjadi selama operasi pada mata.
    7. Perkembangan tumor di area organ penglihatan, memberi tekanan berlebihan pada pembuluh dan kapiler.
    8. Penurunan elastisitas dinding pembuluh darah, berkembang dengan konten yang tidak mencukupi dalam tubuh vitamin kelompok A dan C.
    9. Konsumsi alkohol berlebihan dan merokok, yang mengarah ke ekspansi dan kontraksi dinding kapal, yang tidak tahan terhadap tetesan dan ledakan tersebut.
    10. Berkembangnya perdarahan, yang merupakan efek samping dari mengonsumsi obat-obatan tertentu.

    Jika Anda mengistirahatkan mata dalam waktu selama latihan seperti itu, formasi seperti itu dapat dihindari, tetapi dengan pembuluh darah yang melemah, perdarahan minor tidak dapat dihindari.

    Bagaimana cara mengobati dan apa yang harus dilakukan dengan pendarahan?

    Perdarahan subkonjungtiva tidak memerlukan terapi atau terapi obat.

    Tetapi pada saat yang sama, dokter mata mungkin meresepkan obat yang menghilangkan gejala menyakitkan.

    Dengan munculnya bengkak atau peradangan di daerah pecahnya kapiler, obat yang tepat dapat diresepkan.

    Jika patologi oftalmik infeksius menjadi penyebab perdarahan, solusi antibakteri dapat ditentukan.

    Tidak adanya gejala yang menyakitkan menunjukkan berangsur-angsur tetes obat tetes mata, jika perdarahan tidak menyelesaikan setidaknya dalam seminggu.

    Di antara obat-obatan ini adalah yang paling umum:

    1. Vizin.
      Obat dekongestan dan vasokonstriktor untuk penggunaan lokal. Ini ditandai dengan tindakan cepat dan tidak diserap ke dalam sirkulasi sistemik, tidak termasuk pengembangan efek samping.
      Memantapkan dirinya sebagai obat terhadap pengembangan reaksi alergi yang memicu pecahnya pembuluh mata.
    2. Emoxipin.
      Obat yang mengaktifkan mekanisme regeneratif sistem pembuluh darah. Alat ini juga memperkuat dinding pembuluh darah, mengurangi permeabilitasnya.
      Selain itu merangsang proses sirkulasi darah dan menyediakan akses oksigen yang cukup ke pembuluh, sebagai akibat dari formasi yang diserap dalam waktu sesingkat mungkin.
    3. Taufon.
      Taufon adalah obat yang mirip dengan mekanisme kerja emoxipin, yang berkontribusi pada pemulihan tekanan intraokular dan mengurangi risiko pecahnya pembuluh darah.
      Dengan pembentukan perdarahan mempromosikan penyembuhan yang cepat, memiliki efek positif pada sistem regeneratif mata.

    Fitur perdarahan di mata pada bayi baru lahir

    Ini disebabkan oleh adanya faktor tambahan tertentu:

    • penggunaan dinoprostan selama persalinan yang rumit;
    • penggunaan ekstraktor vakum, perlu dalam beberapa kasus untuk alasan yang sama;
    • melakukan computed tomography ketika bayi dalam kandungan.

    Semua ini memiliki efek negatif pada kapal yang belum cukup kuat untuk menahan beban seperti itu.

    Pencegahan penyakit

    Dijamin melindungi terhadap pembentukan perdarahan di mata tidak mungkin, karena terlalu banyak faktor predisposisi.

    Tetapi untuk menghindari pelanggaran seperti itu dapat dikenakan rekomendasi umum berikut:

    • membatasi konsumsi alkohol dan mengurangi jumlah rokok yang dihisap;
    • pantau keadaan imunitas dan, jika perlu, minum obat imunostimulan, serta tambahkan makanan sehat yang mengandung vitamin dan lacak elemen ke dalam makanan;
    • hindari gerakan tiba-tiba dan aktivitas fisik yang berat jika terjadi masalah dengan kapal, terutama untuk mengecualikan gerakan tajam dari kepala dan tikungan ke depan;
    • penderita diabetes harus memperhatikan kontrol kadar glukosa darah;
    • dalam kasus hipertensi, untuk mengambil tindakan untuk menormalkan tekanan;
    • secara teratur menjalani pemeriksaan oleh dokter spesialis mata.

    Video yang bermanfaat

    Video ini menyajikan pilihan perawatan terbaik untuk pendarahan di mata:

    Bergantung pada alasan pembentukan perdarahan, prediksi perkembangan pelanggaran secara langsung tergantung.

    Jika dalam sifat perdarahan subkonjungtiva dalam banyak kasus, prediksi ini menguntungkan, maka patologi semacam itu yang terlokalisasi di retina atau daerah vitreous dapat menyebabkan gangguan penglihatan, bahkan jika pada awalnya orang tersebut tidak terganggu oleh gejala yang menyakitkan.

    Pendarahan pada mata: penyebab, gejala dan pengobatan

    Mata darah, ketika seluruh protein ditutupi dengan darah atau sebagian, terlihat di cermin, mungkin oleh kebanyakan orang, dan kemungkinan besar mereka takut melihat pemandangan ini. Hemoragi adalah kondisi ketika ruptur vaskular terjadi. Mata berdarah saat ini. Hematoma dapat terjadi di mana saja. Tergantung di mana hematoma berada, mereka tidak dapat mempengaruhi proses visual dengan cara apa pun, atau sebagian atau seluruhnya merusak penglihatan, yang menyebabkan kebutaan di masa depan.

    Itu adalah sesuatu seperti memar atau tempat berdarah, hanya di bola mata. Dalam kebanyakan kasus, "memar" seperti itu sembuh dari waktu ke waktu, menjadi lebih kecil dan lebih kecil hingga berbentuk benang tipis dan akhirnya tidak hilang. Jadi, protein yang dituangkan untuk beberapa waktu mengambil bentuk yang sama. Mengapa ini terjadi dan berbahaya, akan dipertimbangkan lebih lanjut.

    Jenis hematoma

    Yang sangat penting adalah tempat pecahnya pembuluh darah, diikuti oleh aliran darah ke jaringan di sekitarnya dan pembentukan memar. Faktor yang menentukan lokalisasi hematoma memainkan peran penting dalam diagnosis penyakit. Dari sini akan tergantung pada persiapan rencana perawatan lebih lanjut, kebenaran dan keefektifannya.

    Mata manusia terdiri dari beberapa bagian, mereka memiliki jaringan pembuluh darah sendiri. Karenanya, di area mana pun mungkin ada mikro-pecahnya pembuluh darah ketika bintik merah muncul pada protein dan hematoma yang khas.

    • Pendarahan di bawah konjungtiva.
    • Hematoma di ruang anterior.
    • Hematoma dalam tubuh vitreous.
    • Di retina.

    Hipospagma

    Hiposfagma adalah jenis hematoma di daerah antara konjungtiva dan mantel protein. Pendarahan seperti itu juga disebut konjungtiva atau pendarahan di sklera.

    Simtomatologi

    Semua gejala hiposagus berkurang hanya menjadi gangguan visual (terlihat). Biasanya, seseorang tidak merasakan banyak ketidaknyamanan dari penampilan hematoma ini. Kadang-kadang noda berdarah seperti itu dapat menyebabkan munculnya sensasi yang tidak menyenangkan dan bahkan gatal, tetapi kemungkinan besar alasannya bukan karena efek hematoma pada sensasi seperti pada pengaruh faktor mental, misalnya, mungkin ini adalah sugesti diri.

    Dengan satu atau lain cara, penyebab hipospagus sangat bervariasi, tetapi mereka akan ditulis nanti.

    Hifema

    Hyphema - hematoma, terletak di ruang anterior. Pada tipe hematoma ini, pembuluh pecah dan darah mengalir ke ruang di mana kornea dan iris dengan lensa berada. Biasanya, pada manusia, ruang anterior mengandung cairan yang benar-benar bening. Iris adalah area yang bertanggung jawab untuk pigmentasi, antara lain.

    Tingkat perkembangan hyphema

    Menurut seberapa kuat ruang mata manusia dipenuhi dengan darah, dokter menentukan tingkat hyphema. Mata selama proses hematoma dapat diisi dengan darah dengan berbagai cara.

    1. Ruang mata diisi sampai bagian ketiga.
    2. Ruang depan diisi dari sepertiga ke atas.
    3. Sudah diisi lebih dari setengah. Mata sejauh ini sudah dituangkan.
    4. Ruangan itu penuh dengan darah ketika pupil tidak terlihat.

    Pemisahan ini terlihat cukup sederhana, tetapi dalam praktiknya sangat membantu untuk menyusun rencana perawatan di masa depan. Selain itu, gejala-gejala tertentu adalah karakteristik dari satu derajat atau lainnya. Mereka juga berbeda.

    1. Pada tingkat pertama hyphema, pasien dapat dengan jelas melihat adanya sejumlah darah di matanya.
    2. Jika seorang pasien memiliki hyphema derajat kedua, penglihatan dan ketajamannya berkurang secara signifikan, hingga mengaburkan semua benda di sekitarnya, ketika pasien hanya dapat bereaksi terhadap cahaya terang. Kondisi semakin memburuk di posisi tengkurap.
    3. Pada tingkat ketiga, kondisi yang dijelaskan karakteristik dari kedua memburuk.
    4. Pada tingkat keempat, sudah ada apa yang disebut fotofobia, ketika seseorang mengalami dari cahaya yang diarahkan ke mata yang sakit, perasaan sakit yang hebat.

    Diagnostik

    Diagnosis hifema, pada dasarnya, sederhana, dan bahkan pemeriksaan visual sederhana sudah cukup. Tetapi untuk keandalan mereka menggunakan metode berikut:

    • Inspeksi pasien.
    • Penentuan tekanan di mata.
    • Pembentukan kewaspadaan.
    • Pemeriksaan mikroskopis pada mata.

    Hemophthalmus

    Gejala dan varietas

    Hematoma ini, seperti sebagian besar sisanya, tidak memberi banyak, dan seseorang dapat mendeteksinya baik secara visual atau berdasarkan gangguan penglihatan. Ini memburuk dengan berbagai derajat, semuanya tergantung pada tingkat hematoma. Menurut kriteria ini, ada:

    • Hemophthalmus penuh, ketika mata pasien terisi penuh atau ¾ oleh darah. Dalam hal ini, seseorang dapat sepenuhnya kehilangan penglihatan pada satu waktu, hanya membedakan cahaya yang kuat. Seringkali tingkat hemophthalmus ini dipicu oleh trauma.
    • Hemophthalmus tidak lengkap. Sejauh ini, mata diisi dengan darah dari ¼ hingga ¾. Pasien dapat membedakan beberapa detail dari situasi, cahaya, tetapi penglihatannya masih sangat terganggu. Muncul biasanya pada latar belakang diabetes, karena lesi vaskular.
    • Hemophthalmus parsial. Bentuk hemophthalmus ini paling sering terjadi pada orang dan sering dipicu oleh penyakit seperti diabetes, hipertensi dan berbagai kerusakan retina dengan pelepasannya. Di sini mata diisi dengan darah hingga 1/3.

    Tentang hemophthalmus dapat dikatakan bahwa ketika jarang menembus darah vitreous ke kedua mata sekaligus. Sebagai aturan, hemophthalmus selalu dipengaruhi oleh hanya satu.

    Diagnosis Hemophthalmus

    Jenis perdarahan terdeteksi berdasarkan hasil pemeriksaan ultrasonografi, biomikroskopi. Menilai tingkat keparahan hemophthalmus, meresepkan jenis perawatan tertentu. Hemophthalmus ringan, atau sebagian, paling sering mengalami kemunduran. Namun demikian, tidak perlu untuk meremehkan penyakit ini, dan jika hemophthalmos tampak mencurigakan, Anda harus segera mencari bantuan medis.

    Hematoma di retina

    Retina terletak tepat di belakang tubuh vitreous. Ini melakukan fungsi persepsi cahaya yang paling penting yang ditransmisikan dari cairan. Ketika kapal pecah, maka kebocoran berdarah terbentuk di daerah ini. Pendarahan di daerah ini mengandung mekanisme yang sama seperti pada bagian sebelumnya: pembuluh pada selubung, yang terletak di belakang retina, rusak.

    Spesies ini juga dibagi menjadi beberapa jenis, hanya di sini kriterianya adalah lokalisasi hematoma dan bentuknya pada retina.

    Penyebab dan pengobatan pendarahan di mata

    Hematoma itu sendiri tidak begitu berbahaya ketika mata dituangkan dengan darah, seperti juga penyebab yang menyebabkannya, karena hematoma semacam ini yang terlokalisasi di daerah okular mungkin merupakan manifestasi penyakit lain seperti diabetes, tekanan darah tinggi, leukemia, anemia, dll.

    Penyebab lain dari hematoma di area mata adalah pukulan biasa, cedera. Mereka yang terlibat dalam olahraga, lift, juga memiliki kemungkinan hematoma di area mata. Berbagai obat-obatan medis yang dikonsumsi atau dikonsumsi seseorang dapat memicu munculnya noda darah pada bagian putih mata. Obat-obat ini dapat termasuk antikoagulan anti-pembekuan dan agen antiplatelet: aspirin, heparin, tiklid, dipyridamole, Plavix, dll.

    Penyebab perdarahan tipe tertentu beragam. Mari kita mulai.

    Penyebab hyposagam (hematoma di sklera mata)

    • Setiap dampak traumatis dari kekuatan yang cukup. Efek tersebut dapat mencakup faktor-faktor asal fisik dan kimia. Fisik meliputi syok, gesekan.
    • Tekanan meningkat, serta bersin, olahraga, batuk.
    • Masalah dengan pembekuan darah pada manusia atau mengambil antikoagulan.
    • Penyakit menular - konjungtivitis, leptospirosis.
    • Lemahnya pembuluh yang disebabkan oleh penyakit tertentu (diabetes, aterosklerosis) dan kekurangan vitamin K dan C.

    Penyebab hyphema (perdarahan di ruang anterior mata)

    Alasan utama munculnya hifema terletak pada pecahnya pembuluh darah, yang dipicu oleh faktor-faktor berikut:

    • Cidera.
    • Penyakit bola mata.
    • Manifestasi penyakit lain pada tubuh.

    Cedera, pada gilirannya, mungkin dari sifat yang berbeda dan:

    • Menembus ketika benda asing memasuki struktur internal mata, secara signifikan merusaknya. Dalam kasus ini, mata bahkan bisa mengering.
    • Tidak menembus, kasus-kasus ini paling sering memicu serangan dengan benda tumpul ke daerah mata, ketika tidak ada kerusakan yang terlihat pada jaringan, tetapi di dalamnya ada pecah pembuluh.

    Cedera traumatis termasuk komplikasi pasca operasi, ketika regresi tidak diamati pada pasien untuk waktu yang lama.

    Penyakit bola mata mengacu pada pembentukan patologis pembuluh darah baru, yang ditandai dengan meningkatnya kerapuhan, yang mengakibatkan kerusakan dan penampilan hematoma. Kerusakan ini dapat memiliki latar belakang sebab akibat di belakangnya atau muncul tiba-tiba tanpa alasan. Penyakit meliputi:

    • angiopati diabetik;
    • penyumbatan pembuluh darah di retina;
    • ablasi retina dan berbagai tumor di atasnya;
    • radang struktur mata yang dalam.

    Penyebab hyphema dibandingkan dengan penyakit lain termasuk:

    • penyakit onkologis;
    • keracunan tubuh, termasuk obat-obatan dan alkohol;
    • penyakit jaringan ikat.

    Penyebab dan pengobatan hemophthalmus

    Hemophthalmus mungkin memiliki penyebab berikut:

    • diabetes ketika retina terpengaruh;
    • trombosis vaskular di retina;
    • aterosklerosis;
    • tekanan meningkat ketika mata benar-benar membanjiri darah;
    • penyakit autoimun.

    Pengobatan perdarahan dalam cairan mata

    Dalam pengobatan hemophthalmus muncul kebutuhan hanya pada tahap-tahap perkembangan tertentu, sebagai aturan, sebagai akibat dari tidak adanya regresi atau komplikasi yang terlihat. Yang paling efektif dan benar dari sudut pandang metode pengobatan pengobatan hemophthalmus saat ini tidak ada.

    Hanya ada beberapa tips, berikut ini yang akan berkontribusi pada regresi hemophthalmus yang ada dan pencegahannya di masa depan, serta metode operasional yang tak terelakkan untuk menangani hemophthalmus dalam tingkat yang parah. Tingkat parah di mana menunjuk operasi dan harus dirawat dengan hemophthalmus, ditandai dengan indikator berikut:

    • Ablasi retina atau ketidakmampuan untuk menentukan penyebab perdarahan pada mata.
    • Komplikasi setelah cedera, ketika kondisi mata tidak membaik dalam waktu yang lama.
    • Cedera parah pada mata dengan munculnya hemophthalmus yang disebabkan oleh penetrasi benda asing.

    Operasi mata semacam itu disebut verektomi. Sekarang mereka ditahan secara rawat jalan. Ketika dilakukan, mereka tidak menggunakan anestesi umum, sayatan jaringan dalam operasi ini tidak melebihi setengah milimeter, yang merupakan nilai tambah untuk penyembuhan luka dengan cepat. Setelah operasi, pasien biasanya memiliki periode pemulihan minimum, dan penglihatan mereka kembali kepada mereka dengan agak cepat setelahnya.

    Pencegahan

    Untuk mencegah terjadinya hemophthalmus harus:

    • Hindari aktivitas fisik yang berlebihan bila memungkinkan.
    • Minum vitamin K, PP, C dan B.
    • Oleskan setetes potasium iodida.

    Apa yang harus dilakukan dengan pendarahan mata

    Tergantung pada luasnya hematoma, ketika mata telah membengkak dengan darah atau aliran darah kecil telah muncul, tindakan tertentu dianjurkan. Dalam kasus apa pun, penting untuk berkonsultasi dengan dokter untuk mengetahui penyebab perdarahan yang sebenarnya, karena dalam kebanyakan kasus hematoma di daerah mata tidak membawa bahaya pada diri mereka sendiri dan diselesaikan, sebagai suatu peraturan, dalam beberapa hari. Tetapi penyebab perdarahan harus ditemukan.

    Metode pengobatan tradisional dalam hal ini tidak sepenuhnya tepat, karena kita berbicara tentang tubuh yang sangat rapuh. Jadi solusi terbaik adalah pemeriksaan oleh dokter spesialis mata, di mana ia dapat mendiagnosis Anda, menentukan akar penyebab hematoma, dan kemudian meresepkan pengobatan.

    Kenapa ada pendarahan di mata. Apa yang harus dilakukan, siapa yang harus dihubungi dan cara merawat?

    Pendarahan disebut akumulasi darah yang keluar dari pembuluh dan mengisi rongga bola mata dan jaringannya. Darah di mata, apa yang harus dilakukan? Diagnosis pasti dibuat oleh spesialis - dokter yang bekerja di bedah mikro dan dokter mata. Pendarahan pada mata, penyebab dan pengobatan yang harus dilakukan tepat waktu, dibagi menjadi beberapa jenis.

    Ini termasuk:

    • Hemophthalmus;
    • Hifema;
    • Efek preretinal, subretinal, dan subconjunctival, yang disebut hyposphasm.

    Tanda-tanda utama dari fenomena ini termasuk sakit kepala kluster dan penampilan tempat yang khas, bengkak di bawah mata, yang mengganggu penglihatan.

    Patologi ini tidak akan memengaruhi penglihatan, tetapi akan mengurangi tingkat keparahannya. Terjadinya komplikasi adalah mungkin jika mata tertutup darah secara teratur.

    Penyebab Memar

    Banyak yang tertarik, karena apa yang terjadi pendarahan di daerah mata. Seringkali, kacamata diganti dengan lensa yang, jika tidak dipilih dengan benar, dapat menyebabkan memar. Pada saat seperti itu ada iritasi mekanis pada selaput lendir, gejala yang sesuai muncul.

    Seseorang memiliki perasaan pasir di mata, tetapi pada saat yang sama pembuluh-pembuluh kecil terluka. Memar akan hilang tanpa perawatan, jika periode waktu tertentu tidak menggunakan lensa, dan di masa depan untuk memilih opsi yang sesuai sehingga fenomena tidak muncul lagi.

    Selama masa persalinan, tubuh wanita mengalami beban yang kuat yang dapat menyebabkan pecahnya pembuluh kecil di mata. Seiring waktu, mereka menghilang tanpa intervensi dari spesialis. Mengapa banjir, tekanan, atau faktor lainnya? Bermain olahraga dan kerja fisik yang berat dapat menyebabkan fenomena yang tidak menyenangkan. Agar noda hilang, perlu untuk mengurangi intensitas beban pada tubuh.

    Dengan penerbangan yang panjang dan sering, tekanan mata berubah, yang berdampak negatif pada pembuluh. Mereka rusak dengan memprovokasi pendarahan yang hilang dalam beberapa hari tanpa prosedur medis.

    Penyebab lain dari pendarahan adalah batuk yang tegang yang disebabkan oleh infeksi atau alergi. Titik merah kecil di mata akan hilang dengan pengobatan penyakit yang mendasarinya.

    Mata yang berdarah dapat menakuti seseorang, tetapi Anda harus tenang dan memahami penyebabnya. Dalam kebanyakan kasus, terjadinya masalah diamati dengan cedera kepala, setelah pukulan ke kepala dan area batang tubuh.

    Hematoma bola mata terbentuk karena pecahnya pembuluh kapiler kecil, yang tidak jarang dengan fluktuasi suhu yang tajam, kondisi cuaca buruk, kurang tidur kronis, pandangan mata terlalu ketat, kebiasaan buruk, masuknya benda asing dan penggunaan obat yang tidak terkontrol yang memengaruhi pembekuan darah.

    Dengan salah satu faktor ini, gumpalan darah di mata dapat diperhatikan.

    Daftar alasan ini mengacu pada manifestasi tidak berbahaya, yang menunjukkan bahwa perlu untuk mengubah gaya hidup. Mengisi mata secara teratur dengan darah menyebabkan perkembangan bekuan darah di daerah retina. Jika masalah berlalu untuk waktu yang lama, maka beberapa mungkin mengambilnya untuk pembuluh yang diucapkan di mata. Penghakiman ini salah.

    Perhatian! Cedera bukan satu-satunya penyebab pendarahan di mata orang dewasa. Penyakit dan patologi organ dapat menyebabkan pembentukan memar.

    Penyebab utama perdarahan dianggap sebagai pelanggaran sirkulasi darah dan rendahnya pembekuan darah. Seiring waktu, pembuluh kehilangan elastisitasnya dan menjadi rapuh, sehingga darah masuk ke sklera mata. Perawatan dari fenomena ini jauh lebih tinggi daripada dengan memar normal. Ketika mata telah mengalir dengan darah, tidak jarang pada diabetes mellitus yang rumit, hipertensi, endarteritis dan aterosklerosis.

    Gangguan seperti itu bisa disebabkan oleh proses inflamasi di mata.

    Dengan peradangan pada koroid primer, iris, iritis dan uveitis, suplai darah terganggu, dan darah muncul di mata. Seseorang dengan miopia memiliki retakan pada pembuluh mata yang menyebabkan mata tertutup darah. Ini terjadi setelah melahirkan, karena batuk dan pekerjaan fisik.

    Patologi langka termasuk tumor berbagai etiologi. Mereka mengarah pada fakta bahwa tekanan darah, yang memicu pecahnya pembuluh darah, meningkat. Penurunan jumlah trombosit dan terjadinya anemia telah menjadi salah satu alasan langka mengapa mata menelan darah.

    Munculnya masalah seperti itu di bola mata seharusnya tidak diperhatikan. Dianjurkan untuk segera menghubungi spesialis yang akan memilih metode pengobatan yang efektif. Dalam hal ini, dokter memperhitungkan semua faktor, terutama ukuran lesi. Tingkat keparahan fenomena ini dibagi menjadi kecil, sedang dan kuat.

    Perhatian! Perdarahan kecil dan menengah dapat disembuhkan, dan dengan pendarahan yang kuat ada kehilangan penglihatan, yang dalam banyak kasus tidak dapat dikembalikan.

    Gejala

    Lokalisasi akumulasi darah berbeda, oleh karena itu, area utama kerusakan diidentifikasi:

    • Rongga mata. Rongga orbit mengisi dengan darah karena memar dari orbit mata, yang timbul dari vasculitis atau penyakit darah. Masalahnya disertai dengan hilangnya sebagian penglihatan, mata mengintip, perpindahan bola mata ke depan, dibatasi oleh mobilitas organ. Mata yang penuh dengan darah menunjukkan fraktur pangkal tengkorak, jika memar itu menyerupai kacamata.
    • Ruang anterior mata. Ketika hifema muncul pembentukan merah dengan tepi halus. Darah menyebar ke seluruh rongga ruang mata, atau menutupi bagian bawah. Kehilangan penglihatan tidak diamati, dan noda darah akan menghilang seiring waktu.
    • Mata retina. Akumulasi darah menyebabkan kaburnya kontur benda, yang membuatnya sulit untuk mengenali benda. Sebuah fenomena yang memengaruhi retina disertai dengan sakit kepala di daerah pelipis mata yang terkena. Pada saat yang sama, ada kerudung berdarah di depan mata.
    • Humor vitreus. Hemophthalmus adalah formasi coklat, yang terletak di belakang lensa. Ini terjadi karena cedera pada pembuluh, tanpa mempengaruhi lensa. Dengan hemophthalmia lengkap, penglihatan hilang. Hilangnya penglihatan sebagian sering disebabkan oleh pelepasan retina atau atrofi bola mata.

    Perdarahan diamati dengan dinding tipis dan rapuh pembuluh mata, sementara elastisitas jaringan hilang. Memar pada tupai menunjukkan kerusakan padanya.

    Artikel Lain Tentang Emboli