logo

Urea (dalam urin)

Urea adalah produk akhir dari metabolisme protein dalam tubuh manusia. Ini terbentuk dalam siklus Krebs di hati. Kemudian memasuki aliran darah, melewati ginjal, yang mengeluarkannya dari tubuh melalui urin. Dari semua urea yang telah melewati tubulus ginjal, sekitar 40-60% darinya dikembalikan ke darah.

Dalam bentuk urea, sekitar 75% nitrogen non-protein diekskresikan dalam urin. Pembentukan urea dan peningkatan kandungannya dalam urin meningkat dengan meningkatnya konsumsi makanan protein, dengan hilangnya massa otot, dengan dominasi proses perusakan organ dan jaringan.

Penurunan ekskresi urea dalam urin dapat mengindikasikan gangguan fungsi ginjal, yang bertanggung jawab untuk eliminasi, atau penyakit hati, yang mengurangi pembentukan urea. Harus diingat bahwa kadar urea yang tinggi dalam darah dan penurunan ekskresi dalam urin adalah tanda patologi ginjal. Tetapi urea darah normal atau rendah dan penurunan urin mengindikasikan penyakit hati.

Indikasi untuk penelitian ini

Pemeriksaan ginjal yang komprehensif.

Persiapan untuk studi

Pada malam hari mengecualikan sayuran yang mengubah warna urin (bit), obat-obatan (diuretik, aspirin).

Di pagi hari, perlu melakukan toilet organ genital eksternal dan mengumpulkan urin dalam wadah steril yang sudah disiapkan sebelumnya. Wanita tidak disarankan untuk mengambil urin untuk analisis selama menstruasi. Urin perlu dikirim ke klinik poliklinik atau pusat medis di pagi hari yang sama, karena setelah beberapa jam sifat fisik urin berubah dan unsur-unsur endapan dihancurkan, analisisnya menjadi tidak informatif.

Pengumpulan urin: jam 6 pagi pasien mengosongkan kandung kemih ke toilet. Setelah itu, semua urin dikumpulkan dalam satu wadah (kendi) di siang hari. Air seni yang terkumpul harus disimpan di lemari es. Keesokan paginya, seluruh urin harian dicampur, volumenya dalam ml ditentukan. Dalam wadah terpisah dituangkan 20 ml urin, yang dikirim ke laboratorium. Harus dicatat dan lulus indeks diuresis harian dengan wadah - jumlah total urin dalam mililiter, yang dialokasikan dan dikumpulkan oleh pasien pada siang hari.

Bahan belajar

Interpretasi hasil

Norma: 330 - 580 mmol / hari.

Peningkatan: tingkat urea dalam urin meningkat dalam kondisi yang ditandai dengan peningkatan pemecahan protein.

1. Asupan berlebihan makanan protein dalam tubuh, yang meningkatkan tingkat protein dalam tubuh.

2. Peningkatan kadar hormon tiroid (hipertiroidisme). Hormon tiroid mempercepat pemecahan protein dalam tubuh, menghasilkan peningkatan kadar urea dalam urin.

3. Periode pasca operasi dengan peningkatan pemecahan protein.

4. Anemia ganas.

Pengurangan: tingkat urea dalam urin lebih rendah pada anak-anak, pada wanita hamil dan vegetarian, dengan diet tinggi karbohidrat dan asupan protein yang rendah, serta pada penyakit-penyakit berikut.

1. Penyakit hati, di mana pembentukan urea dalam sel-sel hati terganggu, oleh karena itu, kandungannya dalam darah dan urin menurun - hepatitis, tumor ganas, sirosis hati.

2. Penyakit ginjal, yang disertai dengan penurunan fungsi ekskresi ginjal, penurunan ekskresi dari tubuh dengan urin - pielonefritis, glomerulonefritis, gagal ginjal.

Pilih gejala kekhawatiran Anda, jawab pertanyaan. Cari tahu seberapa serius masalah Anda dan apakah Anda perlu ke dokter.

Sebelum menggunakan informasi yang disediakan oleh situs medportal.org, harap baca ketentuan perjanjian pengguna.

Perjanjian Pengguna

Situs medportal.org menyediakan layanan yang tunduk pada ketentuan yang dijelaskan dalam dokumen ini. Dengan mulai menggunakan situs web, Anda mengonfirmasi bahwa Anda telah membaca ketentuan Perjanjian Pengguna ini sebelum menggunakan situs ini, dan menerima semua ketentuan Perjanjian ini secara penuh. Harap jangan menggunakan situs web jika Anda tidak menyetujui persyaratan ini.

Deskripsi Layanan

Semua informasi yang diposting di situs ini hanya untuk referensi, informasi yang diambil dari sumber terbuka adalah referensi dan bukan iklan. Situs medportal.org menyediakan layanan yang memungkinkan Pengguna untuk mencari obat dalam data yang diperoleh dari apotek sebagai bagian dari perjanjian antara apotek dan medportal.org. Untuk kemudahan penggunaan data situs tentang obat-obatan, suplemen makanan disistematisasi dan dibawa ke ejaan tunggal.

Situs medportal.org menyediakan layanan yang memungkinkan Pengguna untuk mencari klinik dan informasi medis lainnya.

Penafian

Informasi yang ditempatkan dalam hasil pencarian bukan penawaran publik. Administrasi situs medportal.org tidak menjamin keakuratan, kelengkapan, dan (atau) relevansi data yang ditampilkan. Administrasi situs medportal.org tidak bertanggung jawab atas kerusakan atau kerusakan yang mungkin Anda derita karena akses atau ketidakmampuan mengakses situs atau dari penggunaan atau ketidakmampuan untuk menggunakan situs ini.

Dengan menerima ketentuan perjanjian ini, Anda sepenuhnya memahami dan menyetujui bahwa:

Informasi di situs hanya untuk referensi.

Administrasi situs medportal.org tidak menjamin tidak adanya kesalahan dan ketidaksesuaian mengenai yang dinyatakan di situs dan ketersediaan aktual barang dan harga barang di apotek.

Pengguna berjanji untuk mengklarifikasi informasi yang menarik dengan menelepon ke apotek atau menggunakan informasi yang disediakan atas kebijakannya sendiri.

Administrasi situs medportal.org tidak menjamin tidak adanya kesalahan dan perbedaan mengenai jadwal kerja klinik, rincian kontak mereka - nomor telepon dan alamat.

Baik Administrasi medportal.org, maupun pihak lain yang terlibat dalam proses memberikan informasi, tidak bertanggung jawab atas segala kerusakan atau kerusakan yang mungkin Anda alami karena sepenuhnya bergantung pada informasi yang terkandung di situs web ini.

Administrasi situs medportal.org melakukan dan berjanji untuk melakukan upaya lebih lanjut untuk meminimalkan perbedaan dan kesalahan dalam informasi yang diberikan.

Administrasi situs medportal.org tidak menjamin tidak adanya kegagalan teknis, termasuk yang berkaitan dengan pengoperasian perangkat lunak. Administrasi situs medportal.org melakukan sesegera mungkin untuk melakukan segala upaya untuk menghilangkan kegagalan dan kesalahan jika terjadi.

Pengguna diperingatkan bahwa administrasi situs medportal.org tidak bertanggung jawab untuk mengunjungi dan menggunakan sumber daya eksternal, tautan yang mungkin terdapat di situs, tidak memberikan persetujuan atas konten mereka dan tidak bertanggung jawab atas ketersediaannya.

Administrasi situs medportal.org berhak untuk menangguhkan situs, sebagian atau seluruhnya mengubah kontennya, membuat perubahan pada Perjanjian Pengguna. Perubahan tersebut dibuat hanya atas kebijakan Administrasi tanpa pemberitahuan sebelumnya kepada Pengguna.

Anda mengakui bahwa Anda telah membaca ketentuan Perjanjian Pengguna ini dan menerima semua persyaratan Perjanjian ini secara penuh.

Informasi iklan yang penempatannya di situs memiliki perjanjian yang sesuai dengan pengiklan, ditandai "sebagai iklan."

Urea dalam urin: norma dan penyimpangan

Urea dalam urin (normal atau abnormal) merupakan indikator fungsi ginjal, sehingga analisisnya sangat penting untuk diagnosis berbagai penyakit.

Analisis urin untuk urea selalu dibandingkan dengan indikator kandungannya dalam darah. Urea pada dasarnya adalah garam asam karbonat (karbamid).

Selain karbamid, senyawa nitrogen non-protein termasuk kreatinin, kreatin, nitrogen, dan asam urat.

Inti dari masalah


Ketika protein memecah, zat beracun terbentuk, yang disebut amonia. Arus darah mengangkutnya ke hati, di mana ia berubah menjadi urea, yang tidak membahayakan kesehatan manusia. Penting untuk melihat perbedaan antara urea dan asam urat, yang merupakan produk dari pemecahan asam nukleat.

Urea sebagai terak diekskresikan oleh ginjal, dan karena amonia secara konstan dikonversi menjadi urea, yang terakhir selalu ada dalam urin dan darah. Kuantitas secara langsung tergantung pada berapa banyak orang yang mengonsumsi makanan protein, seberapa banyak proses kerusakan jaringan ditingkatkan, dan juga sejauh mana kehilangan otot terjadi.

Jika laju filtrasi terhambat, atau aliran urin primer melambat, urea memasuki aliran darah lagi, oleh karena itu, dengan menentukan levelnya dalam darah, Anda dapat mengetahui berapa laju aliran darah ginjal.

Peran utama dalam proses metabolisme urea dimainkan oleh hati. Jika terjadi kerusakan organ, produksinya menurun, masing-masing, dan levelnya dalam darah dan urin berkurang.

Dalam hal ini, diagnostik tingkat urea memungkinkan untuk mendeteksi patologi tidak hanya pada ginjal, tetapi juga hati.

Siapa yang butuh diagnosa?

Analisis kandungan urea dalam urin dilakukan untuk mengetahui kuantitasnya. Urea yang meningkat melibatkan pemeriksaan lebih lanjut dari pasien untuk menentukan penyebab yang menyebabkannya meningkat.

Jika meningkat, ini mungkin menunjukkan adanya berbagai penyakit dalam sistem kemih, hal yang sama dapat dikatakan jika diturunkan.

Pada tingkat ekskresi produk metabolisme yang konstan, penyakit sistem kardiovaskular dapat diduga.

Studi ditentukan oleh ahli urologi, nefrologi, resusitator, ahli gizi dan spesialis lainnya. Indikasi untuk analisis dapat sebagai berikut:

  • fungsi organ ekskretoris berkurang;
  • penyakit pada sistem kemih;
  • gagal ginjal pada tahap akut atau kronis;
  • menghidupkan kembali pasien yang makan secara enteral atau parenteral.

Persiapan untuk analisis

Untuk membuat analisis seakurat mungkin, beberapa persiapan pasien untuk pengiriman urin diperlukan. Sehari sebelum analisis itu dilarang mengambil produk alkohol. Dalam waktu 15 jam, Anda perlu berhenti mengonsumsi makanan asin dan pedas, serta makanan yang dapat memengaruhi warna urin, misalnya wortel dan bit.

2 hari sebelum analisis, perlu untuk berhenti mengambil diuretik, pada siang hari (sementara urin harian akan) tidak terlalu berlatih, baik secara fisik maupun emosional. Wanita tidak disarankan untuk melakukan analisis selama menstruasi.

Bagaimana cara mengumpulkan bahan untuk penelitian? Untuk menentukan tingkat urea akan membutuhkan tingkat urin harian. Untuk melakukan ini, kumpulkan urin sebagai berikut:

  • Bagian pertama urin harus dilewati dan tidak dikumpulkan;
  • semua ekskresi urin berikutnya dikumpulkan dalam 1 wadah;
  • pada malam hari kapal dengan urin harus dimasukkan ke dalam kulkas;
  • keesokan paginya, bagian pertama dari urin juga mengalir ke dalam wadah;
  • sekarang perlu untuk menentukan volume semua urin yang dikumpulkan per hari, dan tuangkan 20 ml ke dalam wadah terpisah - ini adalah bahan untuk penelitian;
  • selain urin itu sendiri, pasien harus memberikan data buang air kecil setiap hari, yaitu untuk melaporkan jumlah total urin yang dikeluarkan per hari.

Norma dan penyimpangan

Orang yang sehat selalu memiliki urea dalam urin. Angka tersebut harus berada dalam kisaran 333-587 mmol / hari, beberapa peningkatan dalam indikator ini diperbolehkan untuk wanita. Sedangkan untuk anak-anak, untuk mereka nilainya bervariasi sesuai dengan usia.

Level urea yang meningkat dapat mengindikasikan:

  • anemia ganas, yang terjadi dengan keseimbangan nitrogen negatif;
  • demam;
  • efek obat-obatan tertentu;
  • diet tinggi protein;
  • peningkatan fungsi tiroid;
  • kondisi pasca operasi.

Penurunan tingkat analisis menunjukkan:

  • kehamilan;
  • bayi sehat selama pertumbuhan;
  • diet rendah protein;
  • minum obat hormonal;
  • periode rehabilitasi setelah penyakit;
  • penyakit ginjal;
  • distrofi hati;
  • toksemia;
  • tidak adanya bawaan atau defisiensi enzim.

Gejala kelainan

Ketika kadar urea meningkat dalam urin, seseorang mungkin mengalami gejala berikut:

  • sering buang air kecil;
  • kulit kering;
  • kuku dan rambut rapuh;
  • tekanan darah tinggi;
  • nyeri sendi;
  • kelemahan;
  • anemia defisiensi besi.

Jika seseorang tidak tahu bahwa ia memiliki tingkat urea yang meningkat, maka tubuh terpapar amonia beracun.

Dalam hal ini, kulit mungkin berbau seperti urin, tetapi jika tidak ada perawatan untuk waktu yang lama, yang mengurangi tingkat urea, sel-sel otak mungkin mulai mati.

Ini dapat menyebabkan berbagai penyakit neurologis dan psikologis. Karena itu, level tinggi berbahaya tidak hanya untuk kesehatan manusia, tetapi juga untuk hidupnya.

Kadar urea yang rendah tidak seperti biasanya, gejalanya mungkin tidak cerah, tetapi ada beberapa manifestasi, memperhatikan yang lebih baik ke dokter:

  • bersendawa pahit;
  • kurang nafsu makan;
  • kembung;
  • ketidaknyamanan hati;
  • penurunan berat badan yang dramatis dengan nutrisi normal;
  • pembengkakan pada kaki dan lengan;
  • kelemahan otot;
  • kelelahan tanpa sebab.

Paling sering, penurunan kadar urea mengindikasikan penyakit hati, jadi sangat penting untuk lulus analisis dan mengidentifikasi penyakit.

Perawatan Urea

Secara alami, pengobatan akan langsung berhubungan dengan penyebab yang memicu peningkatan urea dalam analisis. Tetapi dengan faktor pemicu, Anda perlu merevisi diet Anda. Setiap hari Anda perlu mengkonsumsi lebih banyak sayuran dan buah-buahan, hidangan daging diinginkan untuk sepenuhnya dihilangkan.

Jika Anda terus-menerus berolahraga, sampai tingkat urea kembali normal, Anda harus berhenti berlatih. Dianjurkan untuk minum teh herbal dan teh diuretik. Untuk melakukan ini, Anda dapat menggunakan biaya farmasi siap pakai atau menyiapkannya sendiri.

Dogrose, St. John's wort, quinoa, lingonberry, chamomile, dll.

Tapi ingat bahwa penggunaan obat tradisional hanya disarankan ketika pasien tidak memiliki penyakit serius. Jika alasan peningkatan tingkat urea adalah sejenis penyakit, maka itu harus diobati hanya setelah berkonsultasi dengan dokter. Seorang spesialis meresepkan obat-obatan, menentukan diet, dan selalu menunjukkan berapa banyak protein yang dapat digunakan seseorang per hari pada tingkat yang lebih tinggi.

Cukup sering, dengan peningkatan level urea, dokter menentukan gout. Penyakit ini ditandai oleh gangguan metabolisme, menyebabkan urea menetap di persendian. Setelah beberapa waktu, partikel-partikel garam ini menghancurkan sendi. Dengan demikian, gout berhubungan langsung dengan kerja ginjal yang tidak benar, yaitu

itu bisa terjadi jika ginjal tidak bisa mengeluarkan urea dalam jumlah yang meningkat, atau kehilangan kemampuan untuk mengekskresikannya.

Karena kenyataan bahwa dalam beberapa dekade terakhir, orang mulai mengkonsumsi minuman beralkohol dalam jumlah besar, serta makan lebih banyak daging berlemak dan daging asap, jumlah pasien dengan gout telah meningkat secara dramatis dan terus tumbuh.

Bagaimana jika urea diturunkan?

Seperti yang telah disebutkan, level rendah adalah fenomena yang agak jarang, tetapi memang terjadi. Pengobatan patologi ini, serta dalam kasus peningkatan kadar urea, harus dilakukan sesuai dengan penyebabnya, yang mengakibatkan penurunan konsentrasi.

Jika tidak berhubungan dengan penyakit apa pun, Anda perlu mempertimbangkan kembali diet Anda. Jika Anda tidak mengonsumsi produk protein sama sekali, maka pengurangan urea adalah proses alami.

Protein ditemukan dalam jumlah besar dalam daging, ikan, dan susu, jadi jika Anda perlu meningkatkan levelnya, masukkan produk-produk ini ke dalam makanan Anda.

Alih-alih kesimpulan

Jika tes urin menunjukkan bahwa urea Anda meningkat atau menurun, jangan panik. Pertama-tama, adalah mungkin bahwa semuanya tidak begitu buruk, dan konsentrasi urin telah melampaui batas normal karena diet yang tidak tepat.

Konsultasikan dengan dokter Anda, sesuaikan pola makan Anda, dan kembali lewati analisis. Kedua, urea dapat mengubah konsentrasi dari waktu ke waktu. Di masa kecil, hampir setiap tahun levelnya meningkat.

Orang tua juga mentolerir level yang lebih tinggi, dan ini dianggap sebagai norma.

Jika tingkat urea telah berubah sebagai akibat penyakit, maka dengan kunjungan tepat waktu ke dokter dan kepatuhan dengan semua rekomendasi, hasil penyakit akan menguntungkan. Namun, juga tidak mungkin untuk secara sembarangan memperlakukan analisis yang diperoleh.

Tingkat urea yang tinggi dapat menjadi sinyal bahwa proses patologis terjadi dalam tubuh, yang harus segera dihentikan. Banyak penyakit yang dapat memicu urea tingkat tinggi, timbul dengan gejala kabur, dan pasien mungkin tidak menyadari adanya penyakit serius.

Dengan tidak adanya pengobatan yang tepat waktu, penyakit akan berkembang, sehingga terapi akan lebih sulit.

Urea dalam urin: laju, faktor, penelitian, pengobatan


Komposisi urin manusia mencakup banyak komponen. Salah satunya adalah urea dalam urin, zat yang diperoleh dari pemecahan protein. Proses ini cukup rumit.

Pada periode kemunculannya adalah pelepasan amonia, unsur yang berbahaya bagi kehidupan manusia. Di hati, urea diperoleh darinya, yang kemudian keluar melalui ginjal bersama dengan urin.

Jumlah urea dalam urin tergantung pada dua komponen.

  • Kuantitasnya dalam darah.
  • Penularan urea oleh ginjal secara kuantitatif.

Perubahan dalam salah satu komponen ini dapat menyebabkan peningkatan atau penurunan jumlah elemen.

Konsentrasi normal

Urea dibentuk setiap hari dengan pemecahan protein. Pada hari zat ini dikeluarkan dari 12 hingga 36 gram. Pada orang yang sehat, darahnya mengandung 2, 8 hingga 8,3 mmol / l, dan dalam urin dari 330-580 mmol / hari.

Jumlah urea dalam urin, eliminasi dari tubuh manusia sangat tergantung pada makanan yang digunakannya.

Peningkatan jumlah urea menunjukkan keseimbangan nitrogen negatif. Rendah, pada gilirannya, menunjukkan keseimbangan nitrogen positif.

Faktor patologis

Peningkatan jumlah urea terjadi karena:

  • Sejumlah besar protein dalam menu.
  • Meningkatkan aktivitas fisik.
  • Demam
  • Intervensi bedah (periode setelah operasi).
  • Gangguan pada kelenjar tiroid.
  • Anemia ganas.
  • Pendarahan di saluran pencernaan bagian atas.

Alasan tingkat urea rendah adalah:

  • Kandungan protein tidak mencukupi dalam makanan.
  • Perdarahan luas, obstruksi usus, luka bakar, penyakit jantung.
  • Gangguan pada proses penyerapan di usus kecil.
  • Kehamilan
  • Ggn fungsi ginjal.
  • Gagal ginjal dalam bentuk apa pun.
  • Penyakit hati, terjadi dengan penurunan produksi urea.
  • Kurangnya enzim yang terlibat dalam persiapan urea.

Urea dalam urin


A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z B C N O S T

Urea adalah indikator ekskresi urea urin harian, produk akhir metabolisme protein yang mengandung nitrogen.

Sekitar 75% nitrogen non-protein diekskresikan dalam urin diekskresikan dalam urea. Pembentukan dan sekresi meningkat dengan meningkatnya asupan makanan protein, aktivasi katabolisme, kehilangan massa otot.

Ekskresi urea meningkat dengan reabsorpsi protein darah setelah perdarahan gastrointestinal, terapi dengan glukokortikoid.

Dalam glomeruli ginjal, ia disaring secara bebas, di tubulus itu tidak mengalami reabsorpsi atau sekresi aktif, ia hanya berdifusi secara pasif sepanjang gradien konsentrasi. Tingkat difusi inversi urea tergantung pada level uretra kanalis (meningkat ketika diperlambat).

Pada penurunan fungsi ginjal, penurunan clearance urea diamati. Tetapi, tidak seperti kreatinin, ini diamati tidak hanya dengan penurunan fungsi ginjal, tetapi juga dengan lesi hati yang mengganggu sintesis urea.

Konsentrasi tinggi urea nitrogen dalam darah dan ekskresi urea urin yang rendah mengindikasikan gagal ginjal. Pada penyakit hati, penurunan ekskresi urea dalam urin dikombinasikan dengan tingkat urea yang berkurang atau normal dalam darah.

Penentuan konsentrasi urea dalam urin dilakukan jauh lebih jarang daripada penentuan tingkat urea dalam darah dan biasanya digunakan ketika tingkat urea yang meningkat dalam darah terdeteksi dan keadaan fungsi ekskresi ginjal diselesaikan. Pada saat yang sama menentukan ekskresi urea harian dalam urin. Peningkatan kadar urea darah dengan penurunan ekskresi urin harian lebih sering mengindikasikan pelanggaran fungsi nitrogen ginjal.

  • Pendarahan gastrointestinal;
  • Fungsi ginjal berkurang - berkurangnya pembersihan urea

Ekskresi urea berkurang secara fisiologis ketika proses sintesis protein diaktifkan (anak-anak yang tumbuh sehat, wanita hamil).

Kita tidak boleh lupa bahwa peningkatan kadar urea dalam darah dengan penurunan ekskresi simultan juga ditemukan dalam kasus gagal ginjal fungsional ekstrarenal, yang berkembang ketika aliran darah ginjal menurun, yang diamati ketika hipovolemia terjadi atau dalam kondisi kemacetan pada gagal jantung. Sebaliknya, peningkatan serentak tingkat urea dalam darah dan ekskresinya dengan urin menunjukkan bahwa fungsi ginjal yang mensekresi nitrogen tidak terganggu, peningkatan simultan kandungan urea dalam darah dan urin dikaitkan dengan pembentukan urea yang berlebihan dalam tubuh dan bersifat sementara. Tingkat urea dalam urin, serta dalam darah, dapat dipengaruhi tidak hanya oleh patologis, tetapi juga oleh faktor fisiologis (diet, olahraga, dll.), Serta obat-obatan.

Hati, perut, usus.

Pada malam hari lebih baik tidak makan sayuran dan buah-buahan yang dapat mengubah warna urin (bit, wortel, dll), jangan minum diuretik.

Sebelum mengumpulkan urin, perlu membuat toilet alat kelamin yang higienis dengan hati-hati. Wanita tidak disarankan untuk melakukan tes urin saat menstruasi.

Penyimpanan urin yang berkepanjangan menyebabkan perubahan dalam sifat fisiknya, proliferasi bakteri dan penghancuran elemen sedimen.

Batas waktu - 3 jam.

  • Peningkatan ekskresi urea dengan urin diamati pada: anemia ganas (karena keseimbangan nitrogen negatif);
  • demam;
  • setelah minum obat tertentu (salisilat, kinin, overdosis tiroksin, dll.);
  • diet hyperprotein;
  • hipertiroidisme;
  • 11-oksikortikosteroid;
  • dalam kondisi pasca operasi.
  • Penurunan ekskresi urea dengan urin diamati: pada anak yang tumbuh sehat;
  • selama kehamilan;
  • dengan diet rendah protein, tinggi karbohidrat;
  • ketika mengambil GH, testosteron, insulin, hormon anabolik (keseimbangan nitrogen positif);
  • dalam periode pemulihan;
  • dengan penyakit ginjal dan gagal ginjal asal manapun;
  • dengan penyakit kuning parenkim, distrofi hati akut, sirosis hati progresif (karena gangguan pembentukan urea);
  • dengan defisiensi bawaan atau tidak adanya enzim yang terlibat dalam sintesis urea;
  • dengan toksemia.
  • Ahli Nefrologi;
  • Ahli Urologi;
  • Dokter keluarga.

Layanan klinik lain dengan huruf "M":

Jika Anda tertarik pada tes lain, diagnostik, dan layanan klinik secara keseluruhan atau Anda memiliki pertanyaan dan saran lainnya - kirimkan surat kepada kami, kami pasti akan mencoba membantu Anda.

Mengapa urea darah meningkat? Urea dalam urin


Urea adalah produk akhir dari pemecahan protein. Dari tubuh diekskresikan melalui ginjal. Pekerjaan ginjal dianalisis dengan jumlah urea dalam darah dan urin. Jika urea dalam darah meningkat, maka kita dapat berbicara tentang penyakit ginjal akut dan kronis. Karena kerja organ yang tidak mencukupi, urea terakumulasi dalam darah. Akibatnya, indeks dalam urin berkurang.

Metabolisme protein dalam tubuh adalah proses yang agak rumit di mana satu bagian dari protein mengalami pembusukan, yang lain membentuk bentuk baru. Pemecahan protein disertai dengan pelepasan zat beracun - amonia. Urea terbentuk dari amonia di hati.

Kemudian diekskresikan dalam urin melalui ginjal. Kapasitas ekskresi ginjal dapat dinilai dengan konsentrasi urea dalam darah dan tingkat eliminasi dari tubuh. Menurut faktor sintesis komponen dalam hati, penurunan darahnya mengindikasikan penyakit hati.

Mungkin sirosis.

Protein dalam tubuh manusia ditemukan terutama di otot. Jika proses pemecahan protein pada otot dipercepat, maka urea dalam darah meningkat. Indikatornya mencirikan kerja otot, hati, ginjal. Penentuan konsentrasi dilakukan dengan menggunakan analisis biokimia darah oleh laboratorium. Untuk ini, darah diambil dari vena di pagi hari, dengan perut kosong.

Bahkan jika urea darah meningkat, ini tidak selalu menunjukkan adanya penyakit. Indikator ini juga dapat meningkat pada orang sehat sempurna yang mengonsumsi sebagian besar makanan kaya protein: daging, kacang polong. Selain itu, aktivitas fisik memiliki efek yang sama.

Mengapa urea terangkat dalam darah, apa artinya?


Urea adalah produk akhir dari metabolisme protein, dan lebih khusus nitrogen dari asam amino. Urea diproduksi oleh hati selama sintesis protein, dikeluarkan oleh ginjal bersama dengan urin.

Keseimbangan komponen ini dalam darah memungkinkan untuk menilai efektivitas ginjal, dan setiap penyimpangan dari konsentrasi normal urea harus mengkhawatirkan.

Peningkatan urea dalam tes darah biasanya menunjukkan penyakit ginjal kronis atau akut. Sangat sering, dengan latar belakang penyakit ginjal, seiring dengan peningkatan konsentrasi urea dalam darah, kandungannya dalam urin berkurang (karena fungsi ginjal yang buruk, urea dalam darah mulai menumpuk).

Perlu dicatat bahwa urea dan asam urat adalah zat yang berbeda. Asam urat terutama terbentuk karena pemecahan asam nukleat kompleks.

Norma urea darah

Pada orang dewasa, tingkat urea ditentukan oleh metode analisis biokimia darah. Untuk melakukan ini, darah diambil dari vena yang terletak di siku. Untuk memastikan hasil yang dapat diandalkan, disarankan untuk menyumbangkan darah di pagi hari dan perut kosong (hanya air yang diizinkan).

Konten urea normal ditentukan oleh usia dan jenis kelamin orang tersebut.

  • bayi baru lahir 1.7-5.0;
  • anak-anak di bawah 1 tahun 1.4-5.4;
  • anak di bawah 15 tahun 1,8-6,7;
  • wanita dewasa 2.0-6.7;
  • pria dewasa 2.8-8.0.

Tingkat kuantitatif dalam darah urea tergantung pada tiga faktor:

  • tingkat asam amino yang signifikan dalam tubuh metabolisme protein (jumlah amonia yang dihasilkan tergantung pada mereka);
  • keadaan hati (tergantung pada konversi urea ammonia);
  • kondisi ginjal (keluaran urea dari tubuh).

Selama peningkatan asupan makanan protein, dan dengan pemecahan protein yang signifikan dalam tubuh, pembentukan amonia dan, karenanya, urea meningkat.

Kapan tes ini ditentukan?

Indikator ini memberi dokter gambaran tentang fungsi ekskresi ginjal - kemampuan mereka untuk menghilangkan zat yang tidak diinginkan dalam urin. Menurut konsentrasinya dalam darah, seseorang dapat berbicara tidak hanya tentang kerja ginjal, tetapi juga tentang keadaan sistem otot dan hati.

Indikasi untuk melakukan tes laboratorium ini adalah:

  • semua bentuk penyakit jantung koroner;
  • penyakit jaringan ikat sistemik;
  • hipertensi (terlepas dari lama keberadaannya);
  • deteksi kelainan dalam analisis umum urin selama studi skrining;
  • penyakit hati, disertai dengan pelanggaran fungsinya (hepatitis, sirosis);
  • diduga penyakit radang atau infeksi ginjal;
  • penyakit pada saluran pencernaan, yang ditandai dengan penurunan penyerapan bahan makanan (penyakit celiac).

Konsentrasi urea dalam darah berarti:

Urea dalam urin dan darah

Penentuan konsentrasi urea dalam urin dilakukan jauh lebih jarang daripada penentuan tingkat urea dalam darah dan biasanya digunakan ketika tingkat urea yang meningkat dalam darah terdeteksi dan keadaan fungsi ekskresi ginjal diselesaikan. Pada saat yang sama menentukan ekskresi urea harian dalam urin.

Peningkatan kadar urea darah dengan penurunan ekskresi urin harian lebih sering mengindikasikan pelanggaran fungsi nitrogen ginjal.

Namun, kita tidak boleh lupa bahwa peningkatan kadar urea dalam darah dengan penurunan ekskresi simultan juga ditemukan pada gagal ginjal fungsional ekstrarenal yang berkembang ketika aliran darah ginjal menurun, yang diamati ketika hipovolemia terjadi atau dalam kondisi kemacetan pada gagal jantung. Sebaliknya, peningkatan serentak tingkat urea dalam darah dan ekskresinya dengan urin menunjukkan bahwa fungsi ginjal yang mensekresi nitrogen tidak terganggu, peningkatan simultan kandungan urea dalam darah dan urin dikaitkan dengan pembentukan urea yang berlebihan dalam tubuh dan bersifat sementara. Tingkat urea dalam urin, serta dalam darah, dapat dipengaruhi tidak hanya oleh patologis, tetapi juga oleh faktor fisiologis (diet, olahraga, dll.), Serta obat-obatan.

Tingkat Urea Normal dalam Urin

Ekskresi urea dalam urin (dengan diet dengan kadar protein rata-rata) biasanya 33,0 - 587,7 mmol / hari pada orang dewasa (20 - 35 g / hari).

Pada anak-anak, ekskresi urea harian dengan urin lebih rendah dan meningkat dengan usia: 1 minggu - 2,5 - 3,3 mmol / hari, 1 bulan - 10,0 - 17,0 mmol / hari, 6 - 12 bulan - 33 - 67 mmol / hari, 1 - 2 tahun - 67 - 133 mmol / hari, 4 - 8 tahun - 133 - 200 mmol / hari, 8 - 15 tahun - 200 - 300 mmol / hari.

Tingkat urea dalam urin meningkat

Peningkatan ekskresi urea dengan urin diamati ketika:

  • anemia ganas (karena keseimbangan nitrogen negatif);
  • demam;
  • setelah minum obat tertentu (salisilat, kinin, overdosis tiroksin, dll.);
  • diet hyperprotein;
  • hipertiroidisme;
  • 11-oksikortikosteroid;
  • dalam kondisi pasca operasi.

Penurunan kadar urea dalam urin

Penurunan ekskresi urea urin diamati:

  • pada anak-anak yang tumbuh sehat;
  • selama kehamilan;
  • dengan diet rendah protein, tinggi karbohidrat;
  • ketika mengambil GH, testosteron, insulin, hormon anabolik (keseimbangan nitrogen positif);
  • dalam periode pemulihan;
  • dengan penyakit ginjal dan gagal ginjal asal manapun;
  • dengan penyakit kuning parenkim, distrofi hati akut, sirosis hati progresif (karena gangguan pembentukan urea);
  • dengan defisiensi bawaan atau tidak adanya enzim yang terlibat dalam sintesis urea;
  • dengan toksemia.

Sastra:

  • Tsyganenko A. Ya Zhukov V.I. Myasoedov V.V. Zavgorodniy I.V. - Biokimia Klinis - Moscow, Triada-X, 2002
  • Slepysheva V. V. Balyabina, M. D. Kozlov A. V. - Metode untuk penentuan urea
  • Penilaian klinis dari tes laboratorium - diedit oleh N. U. Tits - Moscow, "Medicine", 1986
  • Kamyshnikov V.S. - Panduan saku dokter tentang diagnostik laboratorium - Moscow, MEDpress-Inform, 2007
  • Marshall J. - Biokimia Klinis - Moskow, St. Petersburg, "Binom", "Dialek Nevsky", 2000
  • Papayan A.V. Savenkova N.D. - “Klinis nefrologi masa kecil”, St. Petersburg, SOTIS, 1997

Urea dalam darah. Nilai klinis dan diagnostik untuk menentukan urea dalam darah

Menentukan konsentrasi urea dalam darah banyak digunakan dalam diagnosis, digunakan untuk menilai tingkat keparahan proses patologis, untuk memantau perjalanan penyakit dan menilai efektivitas pengobatan.

Urea

Urea adalah produk akhir utama metabolisme asam amino. Urea disintesis dari amonia, yang secara konstan terbentuk di dalam tubuh selama deaminasi oksidatif dan non-oksidatif dari asam amino, selama hidrolisis amida asam glutamat dan asam aspartat, serta pemecahan nukleotida purin dan pirimidin.

Metode untuk penentuan urea

Definisi urea digunakan untuk mendiagnosis, menentukan prognosis dan keparahan penyakit, serta untuk memantau pengobatan. Penentuan urea di laboratorium diagnostik klinis dilakukan dengan berbagai metode, tetapi semua keanekaragamannya dapat dibagi menjadi tiga kelompok utama.

Urea dalam urin

Analisis urea dalam urin adalah penelitian klinis dan laboratorium yang bertujuan untuk menentukan konsentrasi produk akhir metabolisme protein, yang diekskresikan melalui ginjal dan merupakan penanda gangguan fungsi.

Studi ini ditugaskan bersama dengan analisis umum urin dengan mikroskop sedimen, analisis urin menurut Nechyporenko, uji Reberg, penentuan urea dan kreatinin dalam serum. Hasilnya digunakan dalam nefrologi, dietetika, resusitasi.

Mereka diperlukan untuk diagnosis dan pemantauan penyakit ginjal dan hati, kontrol diet ketat dan program kehamilan, penilaian keseimbangan protein dalam pemberian obat untuk resusitasi dan pasien yang sakit parah. Bahan studi adalah urin harian.

Metode UV kinetik enzimatik digunakan untuk menentukan konsentrasi urea. Nilai normal adalah dari 428 hingga 714 mmol / hari. Analisis dilakukan dalam 1 hari.

Urea dalam urin adalah indikator laboratorium tentang karakteristik metabolisme protein. Dalam praktik medis, analisis ini sering digunakan untuk diagnosis banding penyakit ginjal dan hati. Menurut struktur kimianya, urea adalah karbamid. Ini adalah produk akhir dari metabolisme protein.

Penguraian asam amino dalam tubuh terjadi dengan pembentukan karbon dioksida, air dan amonia. Yang terakhir adalah zat beracun, yang selama akumulasi memiliki efek negatif pada seluruh tubuh, terutama pada sistem saraf. Siklus urea direproduksi di hati - rantai berurutan dari proses biokimia, sebagai akibatnya amonia beracun dinetralkan.

Urea yang dihasilkan larut dalam air dan tidak mempengaruhi kesehatan.

Bersama dengan aliran darah, urea memasuki glomeruli, di mana sebagian diserap kembali dan sebagian diekskresikan dalam urin. Jumlah urea yang diekskresikan, rasio levelnya dalam darah dan urin memungkinkan untuk menilai keseimbangan nitrogen, untuk mengungkapkan pelanggaran dalam pekerjaan ginjal, hati dan sistem endokrin.

Di laboratorium klinis, konsentrasi urea ditentukan dalam serum darah vena dan dalam porsi urin harian. Analisis dilakukan dengan metode UV kinetik urease. Data yang diperoleh paling banyak digunakan dalam praktik nefrologi dan urologis, serta dalam resusitasi.

Indikasi

Studi tentang urea dalam urin dilakukan untuk menilai proses pembentukan dan pemecahan protein. Analisis ditunjukkan kepada pasien dalam kondisi serius - pasien resusitasi yang menerima makanan melalui pemeriksaan dan parenteral.

Hasil memungkinkan untuk menentukan dominasi katabolisme atau anabolisme, untuk menghitung dosis obat dengan protein. Indikasi lain untuk resep adalah penyakit ginjal.

Penelitian ini memungkinkan menilai sejauh mana fungsi ekskresi ginjal terganggu pada pasien dengan gagal ginjal akut dan kronis, pielonefritis, glomerulonefritis, amiloidosis, tuberkulosis ginjal, serta pada wanita hamil pada tahap akhir kehamilan.

Dasar dari prosedur ini adalah meningkatnya kadar tes urea, keluhan pembengkakan, sesak napas, nyeri di daerah pinggang, dan masalah buang air kecil. Data tes darah dan urin untuk urea diperlukan untuk membedakan patologi hati dan ginjal.

Analisis urea dalam urin adalah alat diagnostik yang dapat diandalkan untuk pelanggaran fungsi ekskresi ginjal.

Hasilnya sangat sensitif, dan prosedur itu sendiri membutuhkan waktu minimal, yang sangat penting ketika memeriksa pasien dalam kondisi serius.

Namun, tes ini tidak memberikan informasi lengkap tentang penyebab patologi, oleh karena itu, interpretasi data yang diperoleh harus dilakukan bersamaan dengan hasil analisis biokimia darah dan urin.

Persiapan untuk analisis dan pengambilan sampel

Dalam studi urin untuk urea, sebagian bahan yang dikumpulkan dalam waktu 24 jam dianalisis.

Untuk membuat hasilnya seinformatif mungkin, Anda harus mematuhi beberapa batasan: 12 jam sebelum mengumpulkan porsi pertama, Anda harus melepaskan makanan pedas dan asin, produk pewarnaan urin, menahan diri dari minum minuman beralkohol sehari, berhenti minum diuretik selama 2 hari (setelah diskusi pertanyaan ini dengan dokter). Pada hari pengumpulan urin harus membatasi aktivitas fisik, pengaruh faktor stres. Seminggu sebelum penelitian, Anda harus memberi tahu dokter tentang obat yang diminum, karena beberapa di antaranya memengaruhi tingkat urea dalam urin.

Urea meningkat dalam darah

Sebagai seorang wanita »Kecantikan dan Kesehatan» Dokter keluarga »Analisis

Di dalam tubuh manusia, dalam proses pemecahan protein, amonia dilepaskan - suatu zat yang sangat beracun dalam konsentrasi tinggi. Ini cepat diproses oleh hati dan diubah menjadi urea, produk akhir dari metabolisme protein kompleks. Senyawa kimia ini diekskresikan dalam urin.

Kadar urea darah merupakan indikator penting seberapa baik ginjal mengatasi fungsi ekskresi mereka. Kelebihan konsentrasinya dapat menandakan perkembangan patologi dalam tubuh, yang perlu diidentifikasi secepat mungkin.

Level urea terlampaui: faktor alam

Kisaran di mana ada tingkat urea normal, cukup lebar. Itu tergantung pada usia orang tersebut. Di masa kanak-kanak dan selama pubertas, konsentrasi optimal urea sedikit lebih rendah daripada di masa muda.

Sampai enam puluh tahun, levelnya tetap tidak berubah, dan kemudian sedikit meningkat.

Jumlah urea bervariasi sepanjang hari. Isinya melebihi norma di bawah pengaruh faktor-faktor yang tidak terkait dengan patologi:

  • emosi yang berlebihan dan situasi yang membuat stres;
  • aktivitas fisik yang intens;
  • kecanduan makanan kaya protein.

Penggunaan obat-obatan tertentu dalam waktu lama juga dapat berkontribusi pada peningkatan kadar urea.

Faktor alami tidak mengganggu tubuh dan tidak memerlukan intervensi medis. Tubuh secara mandiri mengatasi ketidakseimbangan yang telah muncul.

Urea dalam darah meningkat: kemungkinan patologi

Mengapa kadar urea dalam darah meningkat dan apa yang harus dilakukan dalam kasus ini?


Urea terbentuk dalam tubuh selama pemecahan protein, merupakan produk akhir dari metabolisme protein dan diekskresikan dalam urin.

Ini mengacu pada zat yang mengandung nitrogen yang tetap setelah penghapusan protein dari darah. Ini adalah salah satu komponen utama dari sisa nitrogen, yang menyumbang sekitar 90%.

Tingkat kontennya dinilai berdasarkan kerja ginjal. Jika urea meningkat dalam darah, itu bisa menjadi tanda penyakit.

Bagaimana terbentuk

Ketika protein rusak, amonia zat beracun dilepaskan, yang di hati diubah menjadi urea dan diekskresikan oleh ginjal bersama dengan urin.

Norma

Tarifnya tergantung pada usia orang tersebut dan:

  • 1,8-6,4 mmol per liter untuk anak-anak dari 0 hingga 14 tahun;
  • 2,5–6,4 mmol per liter untuk orang dewasa di bawah 60;
  • 2,9-7,5 mmol per liter untuk lansia (lebih dari 60 tahun).

Apa yang menentukan tingkat urea dalam darah?

Indikator ini memberi dokter gambaran tentang fungsi ekskresi ginjal - kemampuan mereka untuk menghilangkan zat yang tidak diinginkan dalam urin. Menurut konsentrasinya dalam darah, seseorang dapat berbicara tidak hanya tentang kerja ginjal, tetapi juga tentang keadaan sistem otot dan hati.

Alasan untuk meningkatkan

Peningkatan urea dalam darah dapat memiliki berbagai penyebab. Sedikit peningkatan dianggap sebagai norma, misalnya, ketika mengonsumsi sejumlah besar produk protein, serta dengan aktivitas fisik yang signifikan.

Mengapa urea bisa lebih ditingkatkan? Penyebab kondisi ini adalah sejumlah penyakit, termasuk:

Decoding tes darah untuk biokimia

Urea dalam urin dan darah

Pertukaran protein dalam tubuh adalah siklus kompleks dari banyak transformasi. Pada akhirnya, satu bagian dari protein terurai, dan bagian lainnya memperoleh bentuk baru.

Selama pemecahan protein, suatu zat beracun bagi tubuh manusia dilepaskan - amonia, yang di hati berubah menjadi urea, yang merupakan salah satu komponen sisa nitrogen dalam darah (zat yang mengandung nitrogen terlibat dalam metabolisme protein, tetapi bukan protein). Pada gilirannya, urea meninggalkan tubuh dengan urin melalui ginjal. Karena itu, urea dalam urin dan darah mencirikan fungsi ginjal.

Tingkat urea yang tinggi dalam darah menunjukkan penyakit hati kronis atau akut. Sebagai aturan, dengan peningkatan kadar urea dalam darah, levelnya dalam urin berkurang, karena ginjal tidak bekerja dengan baik, urea tidak menemukan jalan keluar dan menumpuk di dalam darah.

Karena itu, penentuan konsentrasi urea dalam urin membantu menentukan penyebab peningkatannya dalam darah. Jika analisis menunjukkan peningkatan kadar urea dalam darah, dan itu tetap normal dalam urin, maka kita berbicara tentang pelanggaran aliran darah ke ginjal karena beberapa penyakit lain, dan bukan tentang penyakit ginjal.

Tingginya kadar urea dalam darah dan rendahnya urin mengindikasikan penyakit ginjal.

Urin untuk penelitian pada tingkat urea harus dikumpulkan pada siang hari sebagai berikut: urin pagi pertama harus dikeluarkan, dan mulai mengumpulkan dari yang kedua dan menyimpannya dalam satu wadah dalam satu hari, termasuk urin pagi hari berikutnya. Selama periode pengumpulan urin tidak dianjurkan untuk makan daging. Cairan dapat diminum dalam jumlah berapa pun.

Urea dalam urin

Di ginjal, urea melewati filter glomerulus dan secara aktif diserap kembali di bagian tubular nefron. Menentukan konsentrasi urea dalam urin ketika mendeteksi peningkatan kadar urea dalam darah memungkinkan untuk menilai keadaan fungsi ekskresi ginjal, dan, oleh karena itu, untuk menentukan (atau menyarankan) penyebab hiperremia.

Peningkatan kadar urea dalam darah dengan penurunan ekskresi simultan dicatat tidak hanya ketika fungsi ekskresi ginjal terganggu, tetapi juga ketika hemodinamik ginjal terganggu karena hipovolemia atau gagal jantung. Tingkat urea dalam urin berubah di bawah pengaruh faktor fisiologis (sifat nutrisi, aktivitas fisik.

) saat minum obat.

Indikasi untuk belajar

  • Patologi ginjal;
  • penyakit hati;
  • hyperurremia.

Metode penelitian. Untuk menentukan konsentrasi urea dalam urin terutama digunakan metode enzimatik.

  • Diet dengan kandungan protein yang tinggi;
  • peningkatan katabolisme protein endogen (kelaparan, cachexia, leukemia, penyakit radiasi, luka bakar masif, cedera, perdarahan gastrointestinal, hipertiroidisme).
  • Ggn fungsi hati (sirosis, hepatitis);
  • pengurangan fungsi ekskresi ginjal (gagal ginjal akut dan kronis);
  • kehamilan;
  • gangguan penyerapan asam amino di usus kecil;
  • diet rendah protein.

Urea, urin harian


Urea dalam urin 24 jam

Persiapan untuk studi:

  • 24 jam sebelum analisis, singkirkan stres fisik dan emosional
  • 48 jam sebelum tes, disarankan untuk mengecualikan penggunaan obat diuretik

Bahan uji: urin harian

Urea adalah produk akhir dari metabolisme protein dalam tubuh manusia. Amonia, yang terbentuk selama pemecahan protein, bercampur dengan unsur-unsur lain (karbon, hidrogen, oksigen) dan membentuk urea. Penurunan clearance (tingkat ekskresi) urea menyebabkan penurunan jumlah urea dalam urin dan menunjukkan gagal ginjal akut - hilangnya kemampuan untuk membentuk urin secara total atau sebagian.

Sintesis urea dalam tubuh stabil dan terjadi di hati sebagai akibat dari reaksi berurutan (siklus urea).

Urea yang dihasilkan memasuki aliran darah, dan kemudian ke ginjal, di mana ia bebas disaring di glomeruli, praktis tidak mengalami reabsorpsi atau sekresi aktif dalam tubulus distal.

Sebagian besar urea diekskresikan dalam urin, sejumlah kecil diserap sepanjang nefron dan memasuki aliran darah.

Penurunan kadar urea dalam urin diamati dengan lesi hati yang sangat parah (hepatitis, koma hepatik, sirosis) atau patologi bawaan enzim hati. Dengan penyakit ginjal, tingkat urea dalam darah meningkat, sedangkan di urin menurun.

Mengkonsumsi protein dalam jumlah besar dengan makanan dan cairan yang tidak cukup dapat meningkatkan konsentrasi urea dalam urin. Kondisi ini disebut ururia (azoturia).

Kondisi patologis tiroid (misalnya, hiperteriosis - peningkatan aktivitas fungsional) dan pankreas (diabetes mellitus), sirkulasi ginjal yang buruk, goncangan hebat dan periode pasca operasi juga dapat menjadi penyebab ururia.

Tingkat urea meningkat seiring bertambahnya usia.

Analisis ini memungkinkan untuk menentukan jumlah urea dalam urin harian. Analisis ini membantu mendiagnosis penyakit ginjal.

Metode urease kinetik.

Informasi yang berkaitan dengan nilai referensi indikator, serta komposisi indikator yang termasuk dalam analisis mungkin sedikit berbeda tergantung pada laboratorium!

  • Diagnosis gagal ginjal
  • Kontrol diet
  • Evaluasi metabolisme protein
  • Asupan protein berlebihan
  • Gangguan metabolisme protein
  • Pendarahan usus
  • Gagal jantung
  • Hiperteriosis
  • Periode pasca operasi
  • Diabetes
  • Terapi Kortikosteroid
  • Keadaan demam.
  • Penyakit ginjal
  • Penyakit hati
  • Obstruksi saluran kemih
  • Kehamilan
  • Diet rendah protein
  • Keracunan fosfor dan arsenik
  • Masa bayi

Urea dalam urin

    Urea disintesis di hati sebagai produk akhir dari metabolisme protein dan asam amino. Sintesis urea tergantung pada asupan harian protein dan metabolisme protein endogen. Sebagian besar urea yang dihasilkan sebagai hasil dari proses metabolisme ini diekskresikan oleh filtrasi glomerulus dengan difusi 40-60% kembali ke dalam darah, terlepas dari kecepatan arus dalam tubulus proksimal. Difusi ulang dalam tubulus distal tergantung pada aliran urin dan diatur oleh hormon antidiuretik. Selama diuresis, ada sedikit difusi ulang urea ke dalam darah: sejumlah besar urea diekskresikan dalam urin, dan konsentrasi urea dalam plasma turun. Selama antidiuresis, yang terjadi pada kasus gagal jantung oliguria, dehidrasi atau haus, urea difusi ulang oleh canaliculi dengan kecepatan tinggi, sehingga menyebabkan peningkatan konsentrasi urea plasma. Pada gagal ginjal pre dan postrenal, aliran urin dalam tubulus berkurang, menyebabkan peningkatan difusi ulang urea di tubulus distal dan peningkatan sekresi kreatinin. Peningkatan kadar urea prerenal terjadi dengan dekompensasi penyakit jantung, peningkatan metabolisme protein, dan asupan air yang tidak mencukupi. Peningkatan kadar urea dapat disebabkan oleh patologi ginjal, seperti glomerulonefritis akut, nefritis kronis, penyakit ginjal polikistik, nekrosis tubular, dan nefrosklerosis. Peningkatan urea darah urethrena dapat disebabkan oleh obstruksi saluran kemih.Konsentrasi urea plasma tergantung pada perfusi ginjal, laju sintesis urea dan laju filtrasi glomerulus dan dapat meningkat dengan gagal ginjal akut, gagal ginjal kronis dan azotemia prerenal. Pada pasien yang menjalani dialisis, konsentrasi urea mencerminkan pemecahan protein dan merupakan indikator keadaan metabolisme. Pada tahap akhir gagal ginjal, tanda-tanda keracunan urea, terutama yang berhubungan dengan saluran pencernaan, berkorelasi dengan konsentrasi urea.
    Dalam diagnosis kompleks disfungsi ginjal.
    Pelatihan khusus tidak diperlukan.
    • Urin harian yang tidak dikumpulkan sepenuhnya. Meningkatkan hasil: • Salisilat • Quinine • Thyroxine Turunkan hasil: • Hormon anabolik
    Unit mmol / 24 jam.

Kreatinin kemih

Untuk menentukan fungsi normal organ dan sistem yang terlibat dalam proses metabolisme tubuh, selalu periksa darah dan urin seseorang. Analisis tersebut menentukan kandungan zat yang terlibat dalam proses metabolisme dan bentuk produk degradasi diekskresikan. Sistem ekskresi tubuh diwakili oleh keringat, ludah, kelenjar lakrimal dan organ kemih.

Karena parenkim ginjal, proses penyerapan, filtrasi dan ekskresi enzim yang sangat penting dalam urin terjadi. Menurut analisis urin, norma unsur dan enzim yang diperlukan untuk siklus hidup yang sehat dari suatu organisme ditetapkan. Ini termasuk asam amino, albumin, lemak, glukosa, unsur kimia, garam, dll.

Pertimbangkan salah satu komponen analisis urin, definisi yang penting untuk pemeriksaan diagnostik - yaitu kreatinin.

Kreatinin adalah produk yang molekulnya dilahirkan selama reaksi fosfokreatin dalam jaringan otot. Produksinya tergantung pada konsumsi manusia dari albumin (protein), yang mempengaruhi keseimbangan protein dalam tubuh.

Fungsi kreatinin adalah untuk mentransfer dan mengakumulasi basis energi untuk otot dan serabut saraf tubuh. Sebagai hasil dari kehadiran produk ini, albumin otot disintesis, dan asam dinetralkan.

Ketika memasuki darah, kreatinin mengurangi keasaman, yang selama beban otot menyebabkan relaksasi nada.

Pada dasarnya, konsentrasi kreatinin dipantau dalam analisis biokimia darah dan jika kelebihannya ditentukan, maka ini disebabkan oleh hiperproduksi produk atau keterlambatan pelepasannya.

Kreatinin diekskresikan dalam urin setelah penyaringan ginjal, sehingga peningkatannya dalam darah dapat mengindikasikan pelanggaran fungsi sistem urin.

Untuk mengkonfirmasi proses ini, sebagai aturan, bersamaan dengan tes darah, dilakukan penelitian tingkat kreatinin dalam urin.

Penentuan tingkat metabolisme tergantung pada usia dan jenis kelamin orang tersebut. Karena kreatinin adalah energi otot, secara alami, itu akan lebih dari itu untuk mereka yang memiliki massa otot yang kuat, dan ini adalah pria.

Peningkatan jumlah kreatinin dalam darah dan urin mungkin terjadi pada anak-anak di masa remaja dan pada wanita yang menyusui atau bermain olahraga profesional. Wanita hamil dan menyusui memiliki kebutuhan besar untuk memenuhi tubuh mereka dengan albumin, di mana perkembangan normal anak tergantung.

Olahraga profesional melibatkan pengembangan sistem otot, terutama di antara mereka yang terlibat dalam binaraga, sehingga atlet sering menggunakan suplemen protein dan produk albumin tinggi.

Norma kreatinin dalam plasma darah:

Jenis kelamin laki-laki: 75-111 mikromol / l

Jenis kelamin wanita: 45 -85 µmol / l

Anak-anak menurut usia: 45-100 μmol / l

Norma kreatinin dalam urin

Penentuan kreatinin dalam urin harus dilakukan berdasarkan diuresis harian. Untuk melakukan ini, perlu sehari sebelum analisis, untuk mengikuti diet yang tidak termasuk makanan kaya protein, serta daging asap, makanan pedas dan asin. Penggunaan obat yang mempengaruhi kadar kreatinin harus ditunda. Disarankan untuk meninggalkan aktivitas fisik dan olahraga.

Air seni harus dikumpulkan pada siang hari dalam satu wadah bersih, yang disimpan di tempat yang sejuk dan tidak diklarifikasi. Di akhir pengumpulan, campur urin dan, dalam jumlah 150 gram, tuangkan ke wadah terpisah untuk pengujian laboratorium.

Tingkat kreatinin diekskresikan dalam urin harus sesuai dengan debit hariannya dalam darah. Semakin banyak diproduksi dan memasuki plasma darah, semakin banyak seharusnya ada dalam urin. Proses ini disebabkan oleh kecepatan glomeruli filtrasi ginjal. Jika fungsi ginjal terganggu, kreatinin secara perlahan diekskresikan dengan indikator abnormal.

Seringkali, untuk menentukan keseimbangan protein dalam tubuh dan fungsi sistem kemih, bersama dengan kreatinin, urea harian dan albumin dalam analisis urin diperiksa. Mereka juga dilepaskan ke lingkungan melalui ginjal.

Urea dalam analisis diuresis harian

Urea adalah produk detoksifikasi amonia terakhir dalam tubuh yang mengontrol keseimbangan nitrogen dalam metabolisme. Urea, sebagai produk pemecahan protein, memasuki urin dalam jumlah di mana protein dengan makanan turun.

Bagian urea dapat diserap kembali oleh glomeruli kembali ke plasma darah. Biasanya, urea harian dalam analisis urin valid hingga 15 gram. Indikator peningkatan urea adalah karakteristik orang dengan perdarahan, yang melanggar kelenjar tiroid, pada periode pasca operasi.

Tingkat urea yang rendah dalam analisis biokimia urin menunjukkan patologi sistem ginjal dan organ hati.

Penyebab ketidakseimbangan nitrogen adalah penurunan fermentasi selama pembentukan urea, serta penggunaan obat-obatan yang mengandung hormon berkepanjangan, selama dehidrasi dan puasa, sementara mengurangi aliran urin karena kerusakan pada pembuluh ginjal.

Norma albumin dalam urin harian

Jika kita berbicara tentang keberadaan albumin dalam analisis urin, maka Anda perlu membuat amandemen - mikroalbumin, karena glomeruli tidak dapat melewatkan molekul besar senyawa protein.

Tetapi bahkan dengan sedikit kehadiran mikroalbumin dalam urin, kita dapat berbicara tentang awal proses patologis pada ginjal.

Ini adalah mikroalbuminuria, dan deteksi dalam urin ini dari 20-200 mg per ml protein, mengarah ke proteinuria (300 mg per ml) dan ini menghasilkan nefropati, glomerulonefritis, dan gagal ginjal.

Indikasi untuk pengiriman urinalisis untuk kreatinin, urea, dan albumin

Sebagai aturan, penunjukan untuk studi dalam urin dan darah dari metabolit tertentu harus ditentukan oleh dokter yang hadir atau spesialis yang sempit. Ini termasuk: terapis, dokter kandungan, ahli urologi, ahli nefrologi, ahli gizi, resusitator dan ahli endokrin. Analisis dapat dilakukan baik untuk tujuan profilaksis, dan untuk diagnostik dan terapeutik, yaitu:

  • penyakit pada sistem kardiovaskular;
  • diabetes;
  • nefropati awal;
  • kehamilan;
  • tirotoksikosis;
  • pielonefritis dan glomerulonefritis;
  • ketidakseimbangan protein;
  • kondisi tubuh yang menular.

Faktor-faktor yang merusak hasil analisis:

  • Pengumpulan dan penyimpanan urin yang salah;
  • Mengenyangkan makanan yang mengandung banyak protein dan garam (daging, susu, kedelai, dll.);
  • Overtrain sebagai akibat dari aktivitas mental dan fisik.

Penggunaan obat-obatan yang meningkatkan atau menurunkan metabolisme kreatinin, albumin, dan urea (hormon, askorbat, antibiotik, nitrofuran, kelompok hipotensi, diuretik, insulin, dll.) Nama spesifik obat harus disarankan oleh dokter.

Artikel Lain Tentang Emboli